Mahfud Sebut Pilpres 2019 Ribet

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, SLEMAN--Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Moh Mahfud MD menggunakan hak pilihnya di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 105 Sambilegi Lor, Maguwoharjo, Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Rabu (17/4).Mahfud yang mendatangi TPS bersama keluarganya, menilai pemungutan suara pemilu 2019 lebih ribet ketimbang pesta demokrasi sebelumnya.Menurut Mahfud, proses pemungutan suara berjalan lancar. Petugas di TPS tempatnya mencoblos juga dibekali pengetahuan memadai.Baca Juga: Akurasi 99 Persen, Mahfud: Jangan Terkecoh Quick Count“Yang berbeda dengan pemilu sebelumnya, agak repot penghitungan bisa sampai pagi. Karena surat suara banyak, terus (dalam memilih) banyak calon yang belum dikenal harus berpikir dan mencari satu per satu membayangkan rekam jejak,” katanya.Pakar hukum tata negara itu mengaku sempat mengumpulkan keluarganya sebelum beranjak ke TPS. Tujuannya memberikan briefing kepada tiga anaknya terlebih dahulu.Namun, Mahfud tak mau memberitahukan calon presiden ataupun calon anggota legislatif pilihannya kepada anak-anaknya. “Ini demokrasi, silakan pilih sendiri-sendiri,” katanya.Baca Juga: Prof Mahfud: Sejak Awal Semua Sudah Tahu Capres Pilihan Saya Selepas mencoblos, Mahfud berencana ingin menghabiskan waktu bersama keluarga. Tokoh asal Madura itu mau menikmati suasana jalan-jalan di Yogyakarta yang tengah lengang.“Setelah ini saya mau jalan-jalan saja melihat kelengangan kota. Mau lihat warung-warung ada yang buka atau tidak,” tuturnya. (jpnn)

FAJAR.CO.ID, SLEMAN–Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Moh Mahfud MD menggunakan hak pilihnya di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 105 Sambilegi Lor, Maguwoharjo, Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Rabu (17/4).

Mahfud yang mendatangi TPS bersama keluarganya, menilai pemungutan suara pemilu 2019 lebih ribet ketimbang pesta demokrasi sebelumnya.

Menurut Mahfud, proses pemungutan suara berjalan lancar. Petugas di TPS tempatnya mencoblos juga dibekali pengetahuan memadai.

Baca Juga: Akurasi 99 Persen, Mahfud: Jangan Terkecoh Quick Count

“Yang berbeda dengan pemilu sebelumnya, agak repot penghitungan bisa sampai pagi. Karena surat suara banyak, terus (dalam memilih) banyak calon yang belum dikenal harus berpikir dan mencari satu per satu membayangkan rekam jejak,” katanya.

Pakar hukum tata negara itu mengaku sempat mengumpulkan keluarganya sebelum beranjak ke TPS. Tujuannya memberikan briefing kepada tiga anaknya terlebih dahulu.

Namun, Mahfud tak mau memberitahukan calon presiden ataupun calon anggota legislatif pilihannya kepada anak-anaknya. “Ini demokrasi, silakan pilih sendiri-sendiri,” katanya.

Baca Juga: Prof Mahfud: Sejak Awal Semua Sudah Tahu Capres Pilihan Saya
Selepas mencoblos, Mahfud berencana ingin menghabiskan waktu bersama keluarga. Tokoh asal Madura itu mau menikmati suasana jalan-jalan di Yogyakarta yang tengah lengang.

“Setelah ini saya mau jalan-jalan saja melihat kelengangan kota. Mau lihat warung-warung ada yang buka atau tidak,” tuturnya. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment