Hindari Tradisi Mengerikan, Gadis Iraq Bakar Diri

Jumat, 19 April 2019 20:53

FAJAR.CO.ID–Dua pekan. Waktu berpikir bagi Mariam tak cukup lama. Hanya solusi ekstrem yang terpikir. Di tengah musim panas, dara 22 tahun itu mandi dengan bensin dan membakar diri sendiri.Penduduk Provinsi Misan, Iraq, tersebut sempat dilarikan ke rumah sakit tahun lalu. Namun, nyawanya tak tertolong. Akhir tragis bagi perempuan yang mencoba melawan nasibnya.Pikiran Mariam telanjur kalut. Dia tak ingin menikah dengan sepupu satu klannya. Mahasiswa itu merasa masa depannya seharusnya lebih cemerlang. ”Dia (sepupu laki-laki, Red) sudah menikah dan punya banyak anak. Dia buta huruf, sedangkan Mariam merupakan mahasiswa,” ujar Haydar Saadoun.Pejabat suku Bani Lam itu merasa sedih jika harus mengingat insiden tersebut. Semua berawal dari kekasih Mariam yang melamar ke rumah keluarganya. Keduanya merupakan kawan kuliah. Dan Mariam tentu setuju lebih dulu. ”Tapi, semua saudaranya menolak. Mereka bilang, mereka berhak menentukan suami bagi dia karena nahwa,” ujar warga Kota Amarah itu.Nahwa merupakan hukum tradisional di beberapa suku Iraq. Hukum itu memberikan hak kepada pria-pria di klan untuk menolak lamaran untuk anggota perempuan mereka. Mereka lebih senang menikahkan anggota perempuan mereka dengan sepupu satu klan.

Bagikan berita ini:
8
3
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar