Istilah Provinsi Garis Keras, Mahfud MD Minta Maaf

Rabu, 1 Mei 2019 - 09:01 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA–Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD meminta maaf atas pernyataannya soal istilah provinsi garis keras yang menjadi heboh di media sosial.

Mahfud menyebutkan, permohonan maaf dia sampaikan agar pernyataannya itu tidak dianggap sebagai pengalihan isu lain. “Kalau begitu, saya setuju agar tidak dianggap pengalihan isu urusan Islam garis keras tutup sampai di sini,” ujar Mahfud dalam program Catatan Demokrasi TVOne, Selasa (30/4) malam.

Namun, Mahfud menegaskan, kalimat garis keras yang dia lontarkan bermakna positif. Garis keras, imbuhnya, berdasarkan literatur yang ada bermakna memiliki konsistensi dalam bersikap.

“Tapi maaf kalau ada yang mengartikan lain, saya minta maaf. Tetapi artinya sebenarnya itu,” tegas Mahfud.

Dalam kesempatan tersebut, Mahfud mengajak semua pihak untuk mengawal proses Pemilu dan Pilpres yang masih dalam proses perhitungan di tingkat daerah.

Baca Juga: 19.815 Jemaah Belum Lunasi BPIH

Terkait dugaan kecurangan, Mahfud juga mengajak pihak-pihak yang merasa dirugikan untuk terus mengawal, dan mengklarifikasinya berdasarkan prosedur yang berlaku. “Nanti akan ada saatnya kecurangan-kecurangan yang disebut terstruktur itu nanti MK yang akan mengadili,” pungkas Mahfud. (jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.