Usai Pilpres, Menlu Bicara Presiden Perempuan Indonesia


FAJAR.CO.ID, JAKARTA–Menteri Luar Negeri (Menlu), Retno Marsudi menegaskan, dalam sistem demokrasi Indonesia sekarang, perempuan memungkinkan menjadi orang nomor satu di Indonesia. Pasalnya, Indonesia sudah tidak masalah soal gender.Hal itu dibuktikan dalam sejarah Indonesia pernah memiliki presiden perempuan, Megawati Soekarnoputri yang menggantikan Presiden sebelumnya, Abdurahman Wahid atau biasa dikenal Gus Dur.“Itu menunjukkan negara kita tidak perlu lagi mengungkit masalah gender, jadi siapapun perempuan itu bisa jadi presiden,” ucap Retno sebelum acara nonton bareng ‘Longshot’ di Plaza Indonesia, Jakarta, Kamis (2/5).Perempuan pertama Menlu Indonesia itu merasa bersyukur tinggal di Indonesia, karena negara ini sangat terbuka soal kekuasaan perempuan dan tidak pernah dibatasi dalam masalah politik. “Kita memiliki hak yang sama untuk berkarya. kalau tidak ada keberpihakan dari sisi policy, tidak ada keberpihakan masyarakat, dan keluarga, kita bisa berkarya sebisa mungkin,” kata Retno lagi.Hal senada juga disampaikan oleh Jurnalis profesional, Najwa Shihab. Menurutnya, di zaman keterbukaan ini, siapapun berhak dan mungkin menjadi orang nomor 1 di Indonesia (Presiden RI). Ia melihat, di sejumlah daerah dari menjadi Bupati sampai Gubernur banyak yang dari kalangan perempuan tanpa memandang status.“Yang awal mulanya apakah itu birokrat pengusaha atau yang dulu dianggap ‘wah ga mungkin kalau jadi presiden nih’ atau engga punya koneksi atau keluarga yang tidak punya kepentingan, atau ga punya uang cukup banyak kalau menurut saya demokrasi kita memungkinkan siapapun dan untuk menduduki posisi apapun,” terang mantan presenter Metro TV itu.

Komentar

Loading...