Difitnah soal Formulir C1, M Taufik akan Tempuh Jalur Hukum


FAJAR.CO.ID,JAKARTA–Polsek Menteng menemukan formulir C1 saat menggelar razia beberapa waktu lalu. Formulir C1 yang ditemukan itu diketahui menguntungkan pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.Dari temuan tersebut, terlihat kardus yang bertuliskan ‘Kepada Yth. Bapak Toto Utomo Budi Santoso, Direktur Satgas BPN PS, Jalan Kertanegara No. 36 Jakarta Selatan’ dan ‘Dari Moh. Taufik, Seknas Prabowo-Sandi, Jl HOS Cokroaminoto No. 93 Menteng, Jakarta Pusat’.‎CEO Seknas Prabowo-Sandi Mohammad Taufik pun membantah dugaan formulir C1 tersebut. Dia menegaskan, Seknas Prabowo-Sandi tidak pernah meminta formulir C1 dikumpulkan.“Saya mengatakan, berita itu sama sekali tidak betul. Dan, saya minta BPN berkomunikasi dengan Bawaslu,” ujar Taufik di Seknas Prabowo-Sandi, Menteng, Jakarta, Senin (6/5).Taufik menambahkan, dirinya juga tidak pernah menandatangani surat tersebut. Ia pun menduga, temuan formulir C1 itu palsu.“Katanya ditemukan surat yang ada tanda tangan saya. Saya enggak tanda tangan kok. Kop suratnya saja beda. Harusnya ada bacaan Seknas 02 Prabowo Sandi. Kalau mau memalsukan, cermat. Belajar yang profesional,” katanya.Oleh sebab itu, Taufik berencana memperkarakan kasus itu ke jalur hukum. Taufik merasa fitnah tersebut merugikan dirinya.“Kami akan menempuh tindakan hukum. Orang fitnah kan harus dihukum,” tuturnya.Terpisah, ‎Komisioner Komisi Pemilihan Umum RI (KPU) Evi Novida Ginting Manik menyampaikan, saat ini pihaknya masih mengusut keaslian formulir C1 yang ditemukan. “Nanti apakah ini memang palsu terkait dengan rekap penghitungan suara kami, ya tentu nanti Bawaslu yang akan meminta keterangan kami,” ujar Evi.

Komentar

Loading...