Diduga Selewengkan Rp1 Miliar, Pengacara UBN: Tidak Lepas dari Agenda Ijtima Ulama III


FAJAR.CO.ID, JAKARTA–Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Baresekrim, tidak asal menetapkan pendakwah Ustaz Bachtiar Nasir tersangka. Setidaknya ada dua alat bukti yang dikantongi dan diperkuat hasil pemeriksaan para tersangka dan saksi lainnya. Sehingga kuat diduga Bachtiar Nasir melakukan penyimpangan dana hingga Rp1 miliar.“Dari hasil pemeriksaan sementara terhadap tersangka dan para saksi yang dimintai keterangan, sejumlah Rp1 miliar diserahkan kepada saudari Marlinda. Kemudian uang tersebut digunakan untuk kegiatan lain,” kata Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Dedi Prasetyo saat ditemui di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (8/5).Dari hasil audit rekening, Yayasan Keadilan Untuk Semua (YKUS), didapati aliran dana umat yang digunakan untuk kegiatan yang tak sesuai peruntukan.Penyimpangan itu, tambah Dedi, juga dikuatkan keterangan Manajer Divisi Network BNI Syariah Cabang Tempo Pavilion I Jakarta berinisial I, yang telah ditetapkan penyidik sebagai tersangka kasus dana YKUS pada 2017.“Demikian juga dari keterangan yang diberikan I, dia yang terima kuasa dari Pak BN (Bachtiar Nasir) untuk mencairkan sejumlah uang. Kepada yang bersangkutan (I) juga dikenakan Pasal 63 ayat 2 UU 21/2008 tentang Perbankan Syariah,” tuturnya.Bachtiar Nasir memang kerap dipanggil sebagai saksi atas dugaan pencucian uang dengan tindak pidana asal pengalihan kekayaan YKUS pada tahun 2017 lalu.Dalam kasus ini, polisi menduga kekayaan yayasan dialihkan kepada pembina, pengurus dan pengawas, dalam bentuk gaji, upah, maupun honorarium, atau bentuk lain yang dapat dinilai dengan uang. Juga diduga digunakan untuk bantuan ke Suriah.

Komentar

Loading...