Realisasi AUTP dan AUTS/K Terus Mengalami Peningkatan


JAKARTA – Kementerian Pertanian (Kementan) menargetkan sebanyak satu juta lahan padi diproteksi oleh Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) dan sebanyak 120.000 ekor sapi mendapatkan Asuransi Usaha Ternak Sapi/Kerbau (AUTS/K) pada 2019.Hal ini disampaikan oleh Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian, Sarwo Edhy dalam konferensi pers di Kantor Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (21/5).”Tahun ini lahan padi (terasuransi) kami targetkan realisasinya satu juta hektare, mudah-mudahan bisa tercapai. Kalau tercapai 100 persen tahun ini, kami tingkatkan lagi targetnya menjadi dua kali lipat,” ujar Sarwo Edhy.Ada pun pelaksanaan asuransi pertanian, baik AUTP maupun Asuransi Usaha Ternak Sapi/Kerbau (AUTS/K) bekerja sama dengan PT Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo).“Asuransi untuk menjamin petani. Jika petani gagal panen, maka akan mendapatkan ganti rugi dari asuransi dengan syarat yang telah ditentukan. Dengan adanya pertanggungan ini petani bisa menanam kembali,” ujarnya.Sarwo Edhy mengungkapkan, tren pembiayaan asuransi mengalami peningkatan. Sejak diperkenalkan pada 2015, realisasi AUTP naik dari 233.500 ha pada 2015 menjadi 806.200 ha pada 2018. Sementara itu, realisasi AUTS/K naik dari 20.000 ekor pada 2016 (pertama kali diperkenalkan) menjadi 88.673 ekor pada 2018.“Mudah-mudahan petani dapat manfaatkan asuransi ini. Harus disosialisasikan kepada masyarakat bawah,” ujarnya.Tidak hanya padi sawah irigasi, tapi petani padi non-irigasi juga mendapat asuransi ini. Petani padi dapat memanfaatkan asuransi tersebut setiap memulai masa tanam (4 bulan), sedangkan peternak dapat menjamin hewan ternaknya dengan membayar premi setiap tahun.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...