Alasan Defisit, Iuran PBI BPJS Kesehatan Akan Naik


FAJAR.CO.ID, JAKARTA — BPJS Kesehatan masih mengalami defisit. Salah satu sumbernya karena iuran tidak sama dengan iuran yang dihitung secara aktuaris. Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) pun telah melakukan rapat untuk menghitung nilai aktuaris yang baru.Pada awal terbentuknya BPJS Kesehatan, DJSN sudah mengusulkan standar iuran untuk mereka yang kelas 3, maupun peserta penerima bantuan iuran (PBI) sebesar Rp36.000.Namun hingga kini nilai tersebut tidak dipatuhi pemerintah. Di tahun ini saja iuran PBI masih Rp23.000. Padahal jumlah peserta sudah dinaikan menjadi 98 juta orang.Anggota DJSN, Ahmad Ansyori mengatakan sudah tiga kali DJSN melakukan rapat untuk membahas besaran iuran. Sudah ada wacana, iuran harus naik menjadi Rp38.000 untuk peserta PBI. ”Namun ini masih tentatif,” ungkapnya, Minggu (26/5).Menurutnya, untuk iuran PBI memang harus ada kenaikan. Sebab, iuran yang ditetapkan sekarang tidak relevan lagi.Sebelumnya, Kepala Humas BPJS Kesehatan Pusat, M Iqbal Anas membeberkan iuran yang lebih kecil daripada klaim akan akan menimbulkan kerugian bagi BPJS Kesehatan. Untuk menanggulangi hal ini, dia menyarankan agar jumlah iuran peserta diperbaiki. ”BPJS Kesehatan juga akan mendorong kepatuhan untuk membayar iuran,” ungkapnya.Selama ini memang tidak ada aturan untuk memberikan sanksi bagi mereka yang tidak tertib iuran. Yang selama ini dilakukan hanya mencabut kepesertaannya. Hal ini dinilai menjadi salah satu penyebab ada masyarakat yang mokong tidak membayar iuran.

PDAM Keciprat Rp8 M untuk  Bangun Bak Pra Sedimentasi

Untuk menanggulangi kekurangan pembiayaan, pemerintah menyuntikkan dana talangan namun sebelumnya dilakukan audit. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) sudah dua tahun ini melakukan audit. Rencananya hari ini hasil audit akan dibeberkan di hadapan DPR.

Komentar

Loading...