Kisruh Sampah, Duterte Larang Pejabat Kunjungi Kanada


FAJAR.CO.ID, MANILA — Presiden Filipina, Rodrigo Duterte tak main-main ingin memutus hubungan bilateral dengan Kanada. Setelah menarik semua diplomat, dia mengeluarkan memo untuk semua pejabat institut pemerintah serta perusahaan negara. Mereka tak boleh berkunjung ke negara di Amerika Utara itu untuk sementara waktu.Jubir Presiden, Salvador Panelo mengatakan memo tersebut disebarkan Sekretaris Negara, Salvador C. Medialdea sejak 20 Mei lalu. Mereka diminta membatalkan rencana berkunjung ke Kanada untuk alasan pekerjaan.”Kami juga meminta semua lembaga negara bisa mengurangi komunikasi dengan pemerintah Kanada,” ujarnya kepada Rappler.

Mount Everest Masih Tak Ramah, 11 Pendaki Tewas dalam 10 Hari

Semua ini, lanjut Panelo, merupakan buntut dari kegagalan Kanada memenuhi permintaan Duterte terkait isu limbah ilegal. Duterte meminta agar 103 kontainer berisi sampah dari Kanada bisa dikembalikan 15 Mei nanti. Namun, hingga tenggat yang ditentukan, Kanada belum memberikan jawaban.Duterte sudah memerintah pemerintah menyewa kapal swasta untuk mengangkut sampah itu ke Kanada. Tindakan tersebut bisa jadi menimbulkan masalah baru dalam sengketa limbah tersebut. Beruntung, 22 Mei lalu Kanada mengumumkan telah menyewa perusahaan untuk menarik sampah ilegal mereka dari Filipina. (jpnn)

KONTEN BERSPONSOR

Komentar