Mount Everest Masih Tak Ramah, 11 Pendaki Tewas dalam 10 Hari


FAJAR.CO.ID, MAOUNT EVEREST—Pendakian Mount Everest terus memakan korban. Dalam 10 hari terakhir, sudah 11 pendaki dinyatakan tewas. Terbaru, seorang pendaki Amerika bernama Christopher Kulish meninggal tak lama setelah mencapai puncak Gunung Everest.Christopher Kulish, seorang pengacara dari Colorado yang mencapai mimpinya untuk sampai di puncak tertinggi dari tujuh benua di dunia itu meninggal pada hari Senin waktu setempat di sebuah kamp di bawah puncak saat turun. Penyebab kematiannya belum diketahui.Dalam sebuah pernyataan, saudara laki-laki Kulish Mark mengatakan: “Dia melihat matahari terbit terakhirnya dari puncak tertinggi di Bumi. Pada saat itu, dia menjadi anggota ‘7 Summit Club’. Kami sedih mendengar berita ini.”Menggambarkan saudara lelakinya sebagai pendaki yang lazim di Colorado, Barat, dan seluruh dunia, ia menambahkan: “Dia meninggal saat melakukan apa yang dia sukai, setelah kembali ke kamp berikutnya di bawah puncak.”Sekitar setengah lusin pendaki gunung yang terletak di sub-range Himalaya Mahalangur itu tewas pekan lalu. Termasuk pendaki Amerika lainnya, Don Cash dari Utah yang berusia 55 tahun. Ia juga telah memenuhi mimpinya untuk mendaki gunung tertinggi di seluruh benua itu.Kevin Hynes, 56 tahun dari Irlandia, meninggal di tendanya pada jam-jam awal Jumat di ketinggian 7.000 m (22.965 kaki) setelah memutuskan untuk kembali sebelum mencapai puncak. Ayah dua anak ini telah mengirim sms kepada teman-teman sehari sebelumnya untuk mengatakan bahwa ekspedisi itu “membuktikan kesenangan yang paling ia miliki”.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...