AS Bakal Kelabakan, Bahan Baku Rudal Disetop Tiongkok

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, BEIJING –Tiada pemenang dalam perang dagang. Pernyataan itu dilontarkan Wakil Menteri Luar Negeri Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Zhang Hanhui kemarin, Kamis (30/5).

Dia menegaskan, Tiongkok menentang adanya perang dagang. Namun, jika itu terjadi, mereka tidak takut menghadapinya. “Hasutan konflik dagang yang terencana ini adalah terorisme ekonomi yang terbuka, chauvinisme ekonomi, dan perundungan ekonomi,” tegas Zhang seperti dikutip AFP.

AS menerapkan, kenaikan tarif atau pajak pada barang-barang yang diimpor dari Tiongkok awal bulan ini. Nilainya mencapai USD200 miliar atau setara dengan Rp2,88 kuadriliun. AS juga memasukkan raksasa teknologi asal Tiongkok, Huawei, dalam daftar hitam perdagangan. Huawei dianggap dekat dengan Beijing sehingga bisa dimanfaatkan untuk memata-matai AS.

Tiongkok membalas dengan menaikkan tarif impor produk AS senilai USD60 miliar atau Rp864,3 triliun. Kebijakan itu mulai berlaku Sabtu (1/6) mendatang. Ada indikasi negeri dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu akan menghentikan ekspor logam tanah jarang ke AS.

Kivlan Zen Dipenjara, Prabowo ke Austria, Sandi ke Amerika

Logam tanah jarang terdiri atas 17 elemen yang biasa dipakai sebagai bahan baku pembuatan peralatan komputer, ponsel cerdas, televisi, mobil listrik, laser, serat optik, hingga bahan peralatan militer seperti rudal.

Sebanyak 95 persen produksi global bahan mineral langka tersebut ada di Tiongkok. Lebih dari 80 persen kebutuhan sumber daya alam strategis itu diimpor AS dari Tiongkok.

Sejatinya, bahan mineral tersebut ada di berbagai negara. Tapi, penambangan dan pengolahannya sangat sulit serta berpotensi merusak lingkungan. Karena itu, jarang ada negara yang melakukannya.

Bahan mineral yang diproduksi Tiongkok tersebut dibuat cip oleh perusahaan-perusahaan AS, terutama Qualcomm yang menguasai pangsa pasar global. Nah, Huawei membeli cip tersebut untuk produk mereka. Tapi, kini Trump melarang perusahaan AS menjual produk ke Huawei. Termasuk cip tadi.

“Ini tidak bisa diterima bagi negara mana pun yang telah menggunakan produk mineral hasil ekspor Tiongkok untuk mengekang dan menekan perkembangan negara kami,” tegas Juru Bicara Kementerian Perdagangan Tiongkok Gao Feng. Huawei sendiri kini mampu mengembangkan cip lewat anak usahanya: HiSilicon.

Ayah-Anak yang Tewas di Kasur Adalah Korban Pembunuhan

Menghadapi ancaman Tiongkok itu, Pentagon langsung bersikap. Mereka mengajukan tambahan anggaran ke kongres untuk meningkatkan produksi logam tanah jarang. Mineral-mineral itu juga dibutuhkan kementerian pertahanan. Bahan baku mesin jet, laser, dan alat untuk melihat di kegelapan butuh mineral tersebut.

Jika Tiongkok menghentikan eskpornya, AS bakal kelabakan. “Kami memperingatkan AS agar tidak meremehkan kemampuan Tiongkok untuk menjaga hak dan kepentingannya dalam pembangunan. Jangan katakan kami tidak memperingatkan kalian!” bunyi tulisan di kolom opini People’s Daily yang ditulis seseorang dengan nama samaran Wuyuehe. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...