Bunuh 5 Ribu Pengedar Narkoba, Duterte Tolak Investigasi PBB

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, MANILA — Pemerintahan Presiden Filipina, Rodrigo Duterte menolak wacana penyelidikan independen PBB terhadap dugaan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di negara tersebut. Manila menggambarkan seruan itu sebagai bentuk campur tangan dalam urusan negara.

Penolakan itu dikeluarkan setelah pegiat hak asasi manusia meminta Dewan HAM PBB, untuk menyelidiki sejumlah kematian yang tidak sah dan pembunuhan oleh polisi terkait perang melawan narkoba ala Presiden Rodrigo Duterte.

Untuk diketahui, polisi Filipina telah membunuh lebih dari 5.300 tersangka pengedar dan pengguna narkoba sejak Duterte terpilih tiga tahun lalu.

Pesona Kate Middleton dan Meghan Markle di Ultah Ratu Elizabeth

“Panggilan terakhir oleh 11 pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk penyelidikan internasional Filipina tidak hanya ditantang secara intelektual tetapi juga campur tangan yang keterlaluan terhadap kedaulatan Filipina,” kata juru bicara Duterte, Salvador Panelo dalam sebuah pernyataan, Sabtu (8/6).

Dia menuduh para ahli PBB menjajakan fakta yang bias, salah dan dipalsukan. “Mereka yang berbicara menentang kampanye obat-obatan terlarang dan catatan hak asasi manusia presiden ini telah sangat ditolak oleh pemilih Filipina,” sambungnya, seperti dimuat Channel News Asia. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...