Kasus Korupsi, Mantan Dirut PT Pertamina Divonis 8 Tahun Penjara

Senin, 10 Juni 2019 - 17:14 WIB
Mantan Direktur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan menjalani sidang vonis di PN Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (10/6) (Muhammad Ridwan/JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID,JAKARTA–Mantan Direktur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan divonis 8 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta. Karen dinyatakan bersalah dalam kasus korupsi blok Basker Manta Gummy (BMG) Australia.

“Menyatakan Karen Agustiawan terbukti melakukan tindak pidana korupsi, menjatuhkan pidana penjara selama 8 tahun denda Rp 1 miliar subsider empat bulan kurungan,” kata Ketua Majelis Hakim Emilia Djaja Subagja, saat membacakan amar putusan di PN Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (10/6).

Majelis hakim menilai, Pertamina tidak memperoleh keuntungan secara ekonomis lewat investasi di Blok BMG. Sebab sejak 20 Agustus 2010 ROC selaku operator di blok BMG menghentikan produksi dengan alasan lapangan tersebut tidak ekonomis lagi.

Dalam amar putusannya, hakim menyatakan, tindak pidana korupsi yang dilakukan Karen bersama-sama dengan mantan Direktur Keuangan Pertamina Ferederick Siahaan, mantan Manager Merger dan Akuisisi Pertamina Bayu Kristanto serta Legal Consul dan Compliance Pertamina, Genades Panjaitan. Hakim menyakini, Karen telah menyalahgunakan jabatan untuk melakukan investasi.

“Bahwa setelah SPA (Sale Purchase Agreement) ditantangani, Dewan Komisaris mengirimkan surat memorandum kepada Dewan Direksi perihal laporan rencana investasi. Dalam memorandum tersebut, kekecewaan Dewan Komisaris karena SPA ditandatangani tanpa persetujuan Dewan Komisaris terlebih dahulu, sehingga melanggar anggaran dasar Pertamina,” jelas hakim Emilia.

Kendati demikian, dari lima orang majelis hakim terdapat satu orang hakim yang disenting opinion. Hakim Anwar menyatakan, Karen Agustiawan tidak terbukti secara sah melakukan tindak pidana korupsi dalam kasus korupsi blok Basker Manta Gummy (BMG) Australia.

“Menyatakan terdakwa Karen Agustiawan tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi berdasarkan dakwaan primer dan subsider,” ucap hakim Anwar.

Anwar menilai, terdapat perbedaan pendapat antara Karen selaku Dirut PT Pertamina dengan jajaran komisaris. Menurutnya, jajaran direksi berkeinginan untuk mengembangkan Pertamina dengan cara akusisi dan semata untuk menambah cadangan minyak Pertamina.

“Perbedaan pendapat tersebut tidak dapat dikatakan perbuatan menyalagunakan hukum dan kewenangan, karena pembuatan keputusan yang tepat guna adalah direksi bukan di komisaris. Bisni migas penuh dengan tidakpastian karena tidak ada yang bisa menentukan cadangan minyak tengah laut,” tegas hakim Anwar.

“Dengan demikian tidak dapat disebut merugikan keuangan negara, karena tedakwa dan jajaran direksi lain dalam rangka melakukan bisnis dan usaha Pertamina, namanya bisnis ada risiko dan ruginya, namanya risiko bisnis sehingga kerugian tidak serta merta kerugian negara,” sambungnya.

Mendengar pernyataan majelis hakim, Karen mengaku akan mengajukan banding. Dia pun mengapresiasi adanya disenting opinion dalam amar putusan.

“Innalillahi, allahu akbar, allahu akbar, allahu akbar, saya banding,” tegas Karen.

Senada dengan Karen, Soesiolo selaku penasihat hukum menyatakan akan menyiapkan memori banding untuk kliennya tersebut. Dia memibya majelis hakim untuk segera memberikan salinan putusan.

“Kami secara tegas juga menyatakan banding. Mohon kalau bisa supaya salinan putusan dipercapat,” tukas Soesilo. (jpc)