Mantan Kapolda Sulsel Tersangka Makar, Bukti Polri Tak Pandang Bulu

Selasa, 11 Juni 2019 - 12:27 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Penetapan mantan Kapolda Metro Jaya, Komjen (Purn) Sofyan Jacob sebagai tersangka makar, menjadi bukti kepolisian tidak pandang bulu menindak siapapun yang diduga terlibat kasus makar dan kerusuhan 21-22 Mei 2019.

Demikian dikatakan Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi), Edi Hasibuan.

Kepolisian, kata Edi, sangat independen dan mandiri dalam menetapkan siapa saja yang terbukti melanggar hukum, termasuk jenderal polisi jika melanggar hukum. Sekadar tahu, Sofyan Jacob pernah menjabat Kapolda Sulsel.

Setelah Bali dan Surabaya, Makassar Jadi Tuan Rumah Festival Yoga Internasional

“Polisi berani menetapkan Sofyan Jacob jadi tersangka, tentu sudah memiliki bukti dan petunjuk yang cukup. Semua pihak sebaiknya menghormati proses hukum yang dilakukan Polri. Ini bukti nyata profesionalisme dan kemandirian polisi dalam menangani setiap dugaan pelanggaran hukum,” ujar Edi di Jakarta, Selasa (11/6).

Mantan Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) ini juga meminta kepolisian tidak ragu mengusut pihak-pihak lain yang diduga terlibat dalam kasus 21-22 Mei.

KPK Siap Buktikan Ada Suap Mengalir ke Menag

“Kami yakin Polri sangat profesional dan tidak akan ragu memburu siapa saja yang terbukti sebagai aktor di belakang terjadinya kerusuhan 22 Mei di Jakarta,” ucapnya.

Secara khusus, doktor ilmu hukum ini mengajak semua pihak bersama-sama menjaga keamanan dan mengedepankan persatuan serta kesatuan bangsa. Sebab, keamanan negara merupakan yang utama dan segalanya.

“Kami yakin rakyat selalu mendukung Polri bertindak tegas terhadap siapapun yang mengganggu keamanan karena rakyat butuh situasi aman dan nyaman,” pungkas Edi. (jpnn)