Tudingan Aparat Tak Netral, Yusril Mengaku Sulit Hadirkan Saksi

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua Tim Hukum Joko Widodo – Ma’ruf Amin, Yusril Ihza Mahendra mengakui sulit menghadirkan saksi dari kalangan penegak hukum, untuk menanggapi ketidaknetralan kepolisian dan intelijen seperti yang dituduhkan kubu Prabowo Subianto – Sandiaga Uno.

“Itu biasalah dalam sidang-sidang pilkada sering hal itu diminta misalnya di Papua sering sekali polisi diminta hadir. Itu enggak pernah ada yang mau mengabulkan,” kata Yusril usai persidangan sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Selasa (19/6).

Puan Pimpin Senayan, Ini Simulasi Pembagian Jabatan di DPR ala Fahri Hamzah

Yusril menjelaskan, kewajiban menghadirkan saksi jatuh pada tangan pihak yang bersengketa. Bukan kewajiban dari MK.

“Kalau mereka katakan ada pelanggaran, nah, harus buktikan, hadirkan aparat. Nah, kadang-kadang mau datang tetapi atasanya enggak diizinkan,” kata dia.

PADI: Siapa Aktor Utama Kerusuhan 21-22 Mei?

Oleh karena itu, lanjut Yusril, di sini setiap advokat memutar kepala untuk memberikan kesaksian dari pihak berbeda. Menurut Yusril, intinya kesaksian itu bisa menjawab kenetralan aparat dalam sengketa Pemilu.

“Advokat harus buktikan gimana buktikan dalil-dalilnya kalau enggak cara ini, ya itu. Itu yg harus dilakukan advokat,” tutup Yusril. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...