Indonesia Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Kempo 2020

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pengurus Pusat Persatuan Olahraga Kempo Indonesia (PP Porkemi), resmi disahkan sebagai anggota Asosiasi Kempo Internasional (IKA). Pengesahan itu dilakukan pada rapat IKA di Swiss pada 15-17 Juni 2019.

Pengurus PP Porkemi yang hadir pada acara tersebut, antara lain Ketua Dewan Pengawas dan Pertimbangan Anggota, Timbul Thomas Lubis dan Ketua Umum PP Porkemi, Yulianto Maris.

Selain itu, lima pelatih asal Indonesia berkesempatan mengikuti ujian kenaikan tingkat.

Mereka adalah Syahrul Efendi dan AR Sabara yang berhasil naik tingkat DAN V, Elizabeth Purnomo dan Fifi Syamsudin naik ke DAN VI dan Ahmad Yusuf memperoleh DAN VII.

Anak Buah Yusril Beber Materi Pelatihan Kubu Jokowi-Ma’ruf, Seperti Ini Isinya

Menurut Timbul, kempo Indonesia juga patut berbangga. Sebab, Indonesia diputuskan menjadi tuan rumah seminar dan kejuaraan dunia kempo pada Maret 2020.

“Ini oleh-oleh kami dari Swiss. Rencana yang kami bawa ke sana berhasil semua. Untuk kejuaraan Maret tahun depan, kemungkinan di Bali, tetapi juga bisa di tempat lain. Kita terpilih secara aklamasi jadi tuan rumah. Artinya, dunia internasional memercayai kita,” ujar Timbul di Jakarta, Rabu (19/6).

Ketua Umum PP Porkemi Yulianto Maris menambahkan, hasil yang dibawa dari Swiss tersebut akan disampaikan kepada 26 pengurus provinsi (pengorov) yang ada di Indonesia.

Penalti Messi, Argentina Samakan Kedudukan Jadi 1-1

“Yang paling pokok, kami ingin beritahukan bahwa Porkemi sudan full jadi member IKA. Porkemi juga sudah diakui KOI sebagai anggota. Dengan demikian, kami bisa mengadakan event internasional secara resmi,” ungkap Yulianto.

Mengenai SEA Games 2019, Yulianto berharap olahraga kempo bisa dipertandingkan. Pria yang juga menjabat Direktur Bank Sumut ini juga akan melakukan pendekatan dengan pengurus kempo dari negara-negara Asia Tenggara. “Bahkan impian kami bisa sampai ke Olimpiade,” ujarnya.

Tenda Jemaah Haji di Arafah dan Mina Diberi Nomor

Ahmad Yusuf, pelatih yang baru naik tingkat DAN VII mengatakan, ujian kenaikan tingkat yang dijalani di Swiss sangat berat.

Namun, dia sukses mengikuti sampai akhir berkat kondisi fisik yang prima. Sebab, ujian meliputi fisik mulai dasar hingga tingkat lanjut.

“Ujiannya sangat berbeda, mendetail dari dasar ke atas. Sangat lama dan mendetail. Kami akan terapkan ini ke daerah-daerah, bagaimana teknik kempo sesuai yang saya dapat,” kata Yusuf. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...