2020, Kementan Fokus Peningkatan SDM

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA—Kementerian Pertanian (Kementan) akan fokus pada upaya peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) pertanian pada tahun 2020. Selain itu, mereka juga akan memberi perhatian besar pada membangun infrastruktur pertanian.

Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman mengatakan, mereka mendapat amanah untuk menyukseskan prioritas nasional pada program nilai tambah ekonomi dan kesempatan kerja, serta ketahanan pangan, air dan lingkungan hidup. Karena itu, mengembangkan kompetensi SDM pertanian sangat penting.

Kementan mengatakan, meningkatkan alokasi anggaran untuk pendidikan dan pelatihan vokasi adalah salah satu caranya. “Kami akan menekankan program kerja 2020 pada peningkatan SDM pertanian yang berkualitas dan membangun infrastruktur. Tahun ini, Kementan sudah menggelar pendidikan dan pelatihan untuk mencetak petani milenial. Program ini akan semakin digiatkan pada tahun 2020,” kata Amran.

Sementara, pembangunan infrastruktur masih dinilai sebagai kunci dalam peningkatan produktivitas pangan, sekaligus menekan biaya operasional produksi. Untuk itu, Kementan akan terus memfasilitasi dan bekerja sama dengan kementerian maupun lembaga lain untuk membangun infrastruktur pertanian.

Pembangunan infrastruktur itu meliputi waduk, embung, hingga irigasi sekunder dan tersier. “Selain pembangunan SDM dan infrastruktur pertanian, kami akan tetap menjalankan sejumlah kegiatan existing, yang dinilai telah berhasil,” jelasnya.

Sementara, program lainnya yang akan dipertahankan adalah program Selamatkan Rawa, Sejahterakan Petani atau SERASI. Program optimalisasi lahan rawa ini akan terus dijalankan sehingga lahan rawa menjadi potensial dalam meningkatkan produksi pangan.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), Kementan Sarwo Edhy mengatakan, kegiatan operasional sarana dan prasarana pertanian masih menjadi tulang punggung utama peningkatan produksi pertanian hingga 2024 mendatang.

“Strateginya dengan peningkatan ketersediaan dan pemanfaatan lahan dan air; peningkatan infrastruktur dan sarana; penguatan kelembagaan petani; pengembangan dan penguatan pembiayaan pangan dan pertanian,” ujar Sarwo Edhy.

Strategi operasional untuk 2020-2024 tersebut terdiri dari pengembangan lahan rawa pasang surut dan lebak 1 juta ha, pengembangan lahan kering dan tadah hujan (rainfed) 4 juta ha, peningkatan Indeks Pertanaman (IP) dari 100 menjadi 200-300, moderenisasi pangan dan pertanian (mekanisasi). Hingga pengembangan korporasi petani dan asuransi padi dan sapi/kerbau.

“Strategi tersebut kemudian diturunkan menjadi kegiatan operasional yang meliputi rehabilitasi jaringan irigasi tersier, irigasi perpompaan, irigasi perpipaan, cetak sawah, dan optimasi lahan,” paparnya.

Selain itu, alat dan mesin pertanian pra panen, pembangunan embung pertanian, bangunan konservasi air dan antisipasi anomali iklim. Serta pengawalan penyaluran pupuk bersubsidi, asuransi usaha tani padi (AUTP), asuransi usaha ternak sapi/kerbau (AUTS/K).

Sejak tahun 2015, Ditjen PSP Kementan telah melakukan rehabilitasi dan pembangunan jaringan irigasi tersier, pembangunan sumber-sumber air, alat dan mesin pertanian pra panen juga pascapanen, optimasi lahan; asuransi pertanian.

Kegiatan operasional tersebut telah terbukti positif meningkatkan produksi selama ini. Data Ditjen PSP mencatat, rehabilitasi dan pembangunan jaringan irigasi tersier sepanjang 2015-2018 telah dibangun seluas 3.120.578 ha di seluruh wilayah sentra.

Kemudian ada pembangunan sumber-sumber air seperti embung, dam parit, long storage dan irigasi perpipaan sebanyak 5.589 unit. Termasuk alat dan mesin pertanian pra panen mencapai 1.526.487 dan pascapanen sebanyak 8.142 unit.  Sedangkan untuk penyediaan lahan, melalui kegiatan cetak sawah seluas 217.631 hektare (ha) serta optimasi lahan 1.166.930 ha.

Dari sisi perlindungan, ada asuransi usaha pertanian yang mencakup 1.987.610 ha dan asuransi ternak sapi yang sudah melindungi 126.831 ekor sapi. (rls/amr)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment