Malaysia Gempar Kasus Pemerkosaan Balita di Penitipan Anak

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, KUALA LUMPUR – Bocah 4 tahun itu mengeluh sakit pada ibunya saat buang air kecil. Bagi ibunya, keluhan itu bagaikan sambaran petir. Dia langsung membawa putrinya ke Tanjung Tualang Clinic, Batu Gajah, Perak, Malaysia, Jumat (28/6).Pernyataan dari dokter menguatkan dugaannya. Hymen atau selaput dara dan beberapa bagian area kemaluan putrinya telah robek.Hasil penyelidikan membuat siapa pun mengelus dada. Pelaku pemerkosaan terhadap bocah 4 tahun itu juga masih anak-anak. Usianya masih 12 tahun. Dia adalah putra penjaga tempat penitipan anak. Sejak Oktober 2017, korban sehari-hari dititipkan di tempat itu.

Perluasan Bandara Sam Ratulangi Selesai Agustus 2020Pemkab Penajam Paser Utara Usulkan 1.102 Formasi ke Kementerian PANRBLSI Denny JA Rilis 15 Nama Capres Potensial 2024, Tetap Ada Prabowo

“Kami sedang dalam proses untuk menutup tempat penitipan anak itu,” ujar Menteri Pembangunan Komunitas, Keluarga, dan Perempuan Wan Azizah Wan Ismail kemarin (3/7) seperti dikutip Channel News Asia (CNA).Kasus yang jadi buah bibir itu memang mencoreng kementerian yang dibawahi Wan Azizah. Pelaku dikabarkan sudah melakukan aksi bejatnya sebanyak empat kali sejak Mei lalu. Dia melakukannya setelah menonton video panas di telepon genggam.Wan Azizah menjelaskan bahwa tempat penitipan tersebut tidak memiliki izin. Ada delapan anak yang dititipkan di sana. Sejauh ini baru ada satu korban. Politikus yang juga menjabat wakil perdana menteri Malaysia tersebut menegaskan, saat ini Departemen Kesejahteraan sedang mencari cara terbaik untuk menangani korban dan anak-anak lainnya di penitipan itu. (jpnn)

  • Bagikan