Wadah Pegawai KPK Aksi 2 Tahun Teror Novel, Janji Kombes Suyuti Begini

0 Komentar

FAJAR.CO.ID–Pekerjaan rumah (PR) menanti Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirkrimum) Polda Metro Jaya, Kombes Suyudi Ario Seto. Salah satunya penyiraman air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan. Sehingga, Suyudi akan mendapatkan tuntutan dari publik untuk mengungkap kasus-kasus yang mangkrak.

Diketahui Kombes Suyudi menggantikan Roycke Harry Langie yang kini telah menjadi Brigjen. Suyudi pun berjanji akan bekerja maksimal untuk mengungkap kasus-kasus besar di Polda Metro Jaya. “Saya rasa sudah berjalan baik dan kita akan mengadakan konsolidasi dulu ke dalam sambil mendalami kasus-kasus yang sedang ditangani,” ujar Suyudi di Mapolda Metro Jaya, Rabu (3/7).

Suyudi menegaskan, akan menuntaskan seluruh kasus yang belum terselesaikan. Termasuk kasus penyiraman air keras kepada Novel Baswedan dan kematian Mahasiswa Universitas Indonesia (UI), Depok, Jawa Barat bernama Akseyna Ahad Dori. “Iya, semua kita tangani,” jelasnya.

Namun, ia mengaku akan mengumpulkan seluruh anak buahnya untuk melanjutkan langkah Roycke. “Kita mau konsolidasi dulu, insyaallah,” tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, kasus penyiraman air keras yang menimpa penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), tepat memasuki dua tahun pada hari ini, Kamis. Namun pelaku intelektual dan aktor lapangan penyerangan terhadap Novel masih menjadi misteri.

Wadah Pegawai KPK bersama koalisi masyarakat sipil akan menggelar rangkaian peringatan dua tahun percobaan pembunuhan terhadap Novel. Rangkaian acara ini diawali dengan aksi bersama yang dimeriahkan dengan penampilan musik, mimbar bebas, dan orasi dari berbagai elemen masyarakat.

“Gerakan mahasiswa hingga aktivis buruh termasuk di dalamnya deklarasi antiteror terhadap pemberantasan korupsi oleh tokoh-tokoh Nasional,” kata Ketua Wadah Pegawai KPK, Yudi Purnomo Harahap dalam keterangannya, Kamis (11/4).

Acara ini juga akan diisi dengan dialog budaya untuk mendorong penuntasan kasus Novel Baswedan. Dialog tersebut akan dipimpin oleh Cak Nun bersama Novel serta dimeriahkan musikalisasi puisi oleh Najwa Shihab.

Dua Perempuan Isi Kursi Petinggi Uni Eropa

Peru Sementara Unggul 2-0 Atas Cile di Semifinal Copa America

Piala Afrika 2019 Tanpa Kejutan

Tepat pada hari ini juga rangkaian aksi di berbagai daerah serta aksi kamisan yang digelar di depan Istana Negara pada pukul 16.00 WIB. Aksi ini didukung oleh berbagai elemen tanpa mempersoalkan afiliasi terhadap pilihan presiden, karena memang aksi ini bukan untuk tujuan politik tertentu.

Sebab, pemberantasan korupsi merupakan impian seluruh rakyat negeri ini dimana rakyat sudah muak dengan pejabat yang korup dan merampas uang rakyat untuk kekayaan pribadi. Sehingga rakyat menjadi miskin, terlantar, dan tidak mendapatkan akses yang layak untuk pendidikan, kesehatan dan lapangan pekerjaan.

“Untuk itulah hari ini apapun pilihan politikmu, mari berkumpul di KPK untuk mendukung Presiden berani membentuk TGPF yang independen, agar teror terhadap KPK berhenti dan teror sebelumnya tertangkap siapa pelakunya,” tegas Yudi. (jp)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

0 Komentar