Kaitan Kopi dengan Risiko Kanker Paru

0 Komentar

FAJAR.CO.ID– Salah satu penelitian mengaitkan kopi dengan risiko kanker paru. Benarkah kopi memicu kanker paru?

Kebiasaan merokok dan minum kopi

Dilansir dari Livescience.com, selama ini, minum kopi sebenarnya telah dikaitkan dengan banyak manfaat kesehatan. Sebut saja meningkatkan usia harapan hidup hingga penurunan risiko depresi, serangan jantung, dan kanker tertentu.

Sayangnya, sebuah studi baru menunjukkan bahwa minum kopi di pagi hari bisa membawa dampak buruk bagi kesehatan. Para peneliti melaporkan, minum dua cangkir kopi atau lebih dapat meningkatkan seseorang terkena kanker paru. Temuan tersebut sempat dipresentasikan pada 31 Maret 2019 di pertemuan tahunan American Association for Cancer Research.

Menurut penulis utama studi, Jingjing Zhu, Ph.D, temuan tersebut juga berlaku pada mereka yang tidak merokok. Seperti yang telah Anda ketahui, orang yang sering minum kopi dikaitkan dengan kebiasaan merokok secara aktif.

“Namun, yang digunakan dalam studi ini adalah orang-orang di Amerika Serikat serta Asia yang tidak merokok, tetapi rutin mengonsumsi kopi,” kata Jingjing Zhu.

Para peserta kemudian diteliti selama 8,5 tahun. Selama itu pula, lebih dari 20.500 peserta mengalami kanker paru. Persentasenya, mereka yang merokok dan rutin mengonsumsi kopi berisiko 41 persen untuk terkena kanker paru. Adapun mereka yang tidak merokok, tetapi mengonsumsi kopi secara rutin, berisiko 37 persen untuk terkena kanker paru.

Karena kafein atau proses pemanggangan biji kopi?

Nah, mereka yang minum kopi atau teh tanpa kafein secara rutin disebut-sebut berisiko 15 persen untuk mengalami penyakit kronis tersebut. Meski mendapati hasil itu, Zhu tetap meyakini bahwa kafein bukanlah penyebab utama dari peningkatan risiko kanker paru yang diderita oleh peserta penelitian.

Menurutnya, justru pemanggangan dan proses lainnyalah yang mendorong peningkatan risiko kanker paru di dalam tubuh seseorang. Namun, paparan zat dan pola hidup yang dilakukan oleh peserta penelitian diduga juga menyumbang peningkatan persentase kanker. Mereka yang selama bertahun-tahun menjadi perokok pasif (terpapar zat berbahaya) pun mendapatkan dampak serupa.

Karena itu, tinggalkan rokok sama sekali dan menjauhlah dari lingkungan berasap rokok. Selanjutnya, atur pola minum kopi Anda. Batasi jumlah dan frekuensinya, sekitar satu cangkir dalam sehari. Bila perlu, ganti kopi dengan teh hijau yang lebih menyehatkan. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...