Aktor James Bond Dibunuh Pengedar Chemsex

Senin, 15 Juli 2019 - 22:02 WIB
Eric Michels (kanan) meninggal setelah overdosis GHB, yang diberikan Gerald Matovu (kiri)/Screenshot Via Metro

FAJAR.CO.ID, SURREY—Seorang dealer dinyatakan bersalah membunuh seorang mantan aktor James Bond dengan obat chemsex yang sama yang ia jual kepada pembunuh berantai Stephen Port. Gerald Matovu, 26, terhubung dengan Eric Michels, 54, melalui Grindr pada Agustus tahun lalu.

Matovu menghujani dia dengan dosis GHB yang fatal di rumahnya di Chessington, Surrey, lalu kabur dengan kartu banknya dan barang-barang lainnya. Michels, yang memiliki peran tidak terakreditasi di Skyfall, adalah satu dari 12 pria yang menjadi target Matovu dan kekasihnya Brandon Dunbar, 24, selama periode 19 bulan, kata juri.

Setelah pengadilan Old Bailey, Matovu dinyatakan bersalah atas pembunuhan pengusaha Michels dan serangkaian pelanggaran lainnya. Juri tidak diberitahu tentang hubungan Matovu di masa lalu dengan mantan koki Port, 44, dari Barking, yang juga menargetkan korban melalui Grindr dan membunuh mereka dengan overdosis GHB.

Port divonis seumur hidup karena memperkosa dan membunuh empat pemuda dan membuang mayat mereka di dekat rumahnya di Barking, London timur, antara 2014 dan 2015. Setelah pengadilan Port pada 2016, Matovu mengaku bersalah memasok mephedrone dan GHB dan menawarkan untuk memasok GHB , tetapi membantah mengetahui apa yang Port rencanakan lakukan dengannya.

Pada April 2017, Matovu dijatuhi hukuman 12 bulan sebagai pengabdi masyarakat, 150 jam kerja tidak dibayar dan 40 hari rehabilitasi narkoba. Port dan Matovu punya motif berbeda. Sementara Port adalah predator seksual, Matovu adalah pencuri produktif yang akan membuat korbannya tidak sadar dengan GHB. Di persidangan pembunuhan Matovu, jaksa penuntut Jonathan Rees QC mengatakan bagaimana para terdakwa memanfaatkan kaitan Grindr untuk mencuri.

Pada malam 16 Agustus tahun lalu, ayah tiga anak yang sudah bercerai, Michels, menghubungi Matovu di Grindr setelah menghabiskan malam di bar-bar gay Soho. Michels mengundangnya ke tempatnya di London barat daya untuk berhubungan seks, pengadilan mendengar. Saat berada di sana, terdakwa membius Michels dan mengambil foto kartu bank dan SIM-nya.

Matovu kabur dengan MacBook, ponsel, kotak hitam berinisial, SIM AS dan berbagai kartu serta koper penuh botol alkohol. Tubuh Michels ditemukan oleh keluarga yang bersangkutan pada hari berikutnya di tempat tidur di bawah selimut. Jarum suntik 3ml kosong ditemukan di lantai di samping tempat tidur.

DNA dari korban dan terdakwa diidentifikasi di atasnya, serta jejak GHB, pengadilan mendengar. Matovu membantah pembunuhan tetapi mengakui pulang dengan dia untuk melakukan hubungan seksual konsensual. Dia membantah memberikan GHB kepada Michels, mengklaim dia mengambilnya atas kehendaknya sendiri.

Juri berunding selama 26 jam untuk mendapatkan vonis bersalah atas semua tuduhan terhadap kedua terdakwa. Matovu, dari Southwark, London selatan, dihukum karena enam tuduhan mengelola zat berbahaya, tujuh pencurian, enam tuduhan memiliki artikel untuk penipuan, pembunuhan, penyerangan dengan penetrasi, penyerangan yang menyebabkan kerusakan tubuh yang sebenarnya dan memiliki obat-obatan GBL.

Dunbar, dari Forest Gate, London timur, dinyatakan bersalah atas tiga tuduhan mengelola zat berbahaya, lima pencurian, enam tuduhan memiliki artikel untuk penipuan, dua penipuan, serangan melalui penetrasi, serangan yang menyebabkan cedera tubuh yang sebenarnya, dan tidak mau secara jujur mengakui kesalahan. Mereka akan dihukum pada 5 September di Old Bailey.

Matovu dan Dunbar ditangkap oleh kombinasi teknologi telepon dan CCTV dari properti di luar rumah Michels. Anak perempuan Michels membunyikan ponselnya dan seorang lelaki aneh menjawab dan segera menutup telepon. Ketika polisi dipanggil setelah mayatnya ditemukan, mereka menganggap kematian itu mencurigakan karena orang asing yang menjawab telepon.

Matovu dikaitkan dengan penggunaan telepon dan polisi menggerebek flat di Dunbar. Matovu ada di dalam, dikelilingi oleh barang-barang curian milik serangkaian korban. Pada saat yang sama, kantor polisi lainnya sedang mencari tahu setelah seorang lelaki yang terluka dan telanjang ditemukan di jalan yang sama. Dia telah disuntik dengan GHB, pantatnya terluka dan dirampok sebelum dibuang di trotoar. Dia adalah yang terakhir dari setidaknya selusin orang yang dimangsa oleh Matovu.

Pada hari Senin ketika vonis, anggota keluarga Michels berteriak “ya – seumur hidupmu di penjara” ketika Matovu terlihat tenang. Michels awalnya dari Portland, Maine, dan belajar akting sebelum pindah ke Inggris pada tahun 1987. Dia menjadi pengusaha sukses dan memegang peran senior di perusahaan energi SSE.

Tetapi ia juga melanjutkan bisnis pertunjukan di waktu luangnya, tampil di film dan bekerja sebagai pesulap. Michels digambarkan di pengadilan sebagai ‘ayah yang dipuja’ untuk dua putra dan putri dan telah menjadi gay setelah perceraian. Keluarganya mengatakan dia ‘peduli, lucu, dan dicintai oleh semua orang.’ Sam Michels berkata, “Saya tidak akan pernah bertemu orang seperti dia lagi dalam hidup saya dan kehilangan dia seperti kehilangan anggota tubuh.”

Keluarga Michels meminta perubahan tentang bagaimana GHB diperlakukan oleh pihak berwenang. Obat ini digunakan oleh clubbers dan disebut chemsex tetapi sering digunakan dalam kasus pemerkosaan. Sally-Anne Russell, dari CPS, mengatakan: “Gerald Matovu, kadang-kadang sendirian dan kadang-kadang dengan Brandon Dunbar, menghubungi pria di Grindr untuk mencuri dari mereka.”

Beberapa kali mereka membuat korban mereka tidak sadarkan diri selama berjam-jam dengan GHB dan menyebabkan mereka mengalami kerusakan serius. C CPS mampu menunjukkan bahwa Matovu tahu bahaya yang ia lakukan terhadap orang-orang ini dari keterlibatannya dalam persidangan pembunuh berantai Stephen Port yang membunuh korbannya dengan GHB.

“Kami berterima kasih kepada para saksi karena telah maju ke depan, dan, jika mungkin, CPS meminta mereka untuk memberikan bukti penting dari balik layar dan identitas mereka dianonimkan. Kami berharap keberanian mereka memberi para korban kejahatan serupa kepercayaan diri untuk maju. Simpati kami kepada keluarga Michels dan semua korban, dan kami berharap bahwa vonis akan memberikan penghiburan bagi mereka,” katanya. (Metro/amr)

One thought on “Aktor James Bond Dibunuh Pengedar Chemsex

Comments are closed.