Boris Johnson Terpilih Jadi Perdana Menteri Inggris

Rabu, 24 Juli 2019 14:26
Belum ada gambar

FAJAR.CO.ID, INGGRIS– Konflik internal Partai Konservatif Inggris berakhir. Boris Johnson ditetapkan sebagai pemimpin para Tory, sebutan anggota Partai Konservatif, dan perdana menteri Britania Raya.Politikus eksentrik itu berhasil mengalahkan berbagai halangan, untuk mencapai kursi tertinggi pemerintahan tersebut.Hasil itu diumumkan Ketua Komite 1922 Konservatif, Cheryl Gillan. Dalam pemungutan suara final, Johnson mendapatkan 92 ribu suara dukungan. Sedangkan rivalnya, Jeremy Hunt, hanya mendapatkan 46 ribu suara.“Saya harap kita bisa lebih ramah dengan perdana menteri baru. Jangan seperti yang lalu,” tutur Charles Walker, kolega Gillan di Komite 1922, kepada The Guardian.Sementara itu, dalam pidato pertamanya, Johnson yakin pemerintahannya bakal bersinar. Misinya cuma tiga: laksanakan Brexit, satukan Inggris, dan kalahkan Ketua Partai Buruh Inggris, Jeremy Corbyn.Dengan begitu, Konservatif bakal mengembalikan pamor sebagai partai raksasa penguasa Britania Raya. “Seperti raksasa yang tertidur. Kita akan bangkit dan memberantas orang-orang yang penuh keraguan dan pesimisme,” tegas Johnson seperti dilansir Agence France-Presse.Bicara tentu mudah. Namun, jalan yang membentang di depan Johnson jelas terjal. Soal Brexit saja, mantan menteri luar negeri Inggris itu belum bisa mendapatkan suara penuh dari internal partai.Padahal, posisi Konservatif di parlemen Inggris juga tidak pasti. Tahun ini partai tertua di Inggris tersebut nyaris tak bisa mempertahankan suara mayoritas di parlemen, tanpa bantuan Democratic Unionist Party (DUP). Sedangkan pendapat mengenai Brexit masih terbelah.

Komentar


VIDEO TERKINI