Tensi Memanas, Iran Aktifkan Reaktor Nuklir Arak

Selasa, 30 Juli 2019 - 08:29 WIB

FAJAR.CO.ID, TEHERAN–Iran akan memulai kembali aktivitas reaktor nuklir Arak. Ancaman itu di tengah ketegangan dengan Washington dan Inggris.

Iran mengancam Uni Eropa yang memaksa mengadakan pertemuan darurat di Vienna, Minggu (28/7).

Ancaman itu setelah UE gagal memenuhi janjinya untuk memediasi Teheran dan Washington yang jatuh tempo pada 7 Juli 2019,

“Kami akan terus menurunkan komitmen kami pada kesepakatan nuklir hingga Eropa mengamankan kepentingan kami,” ucap Wakil Menteri Luar Negeri Iran, Abbas Araqhchi pada pertemuan yang dihadiri oleh Inggris, Jerman, Perancis, Uni Eropa, Rusia, dan China tersebut.

Sejak AS meninggalkan JCPOA (Kesepakatan Nuklir) pada tahun 2018, Iran memang terus mendesak UE untuk menyelamatkan kesepakatan tersebut. JCPOA sendiri dibuat sebagai sanksi bagi Iran, yang tengah mengembangkan program nuklir agar tidak menciptakan senjata nuklir dan ditandatangani oleh banyak negara, termasuk AS pada tahun 2015.

Setelah keluar dari Kesepakatan Nuklir, AS juga memberikan sanksi ekonomi pada Iran yang membuat Iran banyak dirugikan.

Dengan adanya tekanan sanksi ekonomi dari AS dan usaha UE yang nihil, secara perlahan Iran mulai kembali meningkatkan aktivitas nuklirnya.

Kepala Organisasi Energi Atom Iran, Ali Akbar Salehi mengatakan bahwa, Iran akan memulai kembali aktivitas reaktor nuklir Arak.

Sekda dan Sejumlah Pejabat Pemkab Kudus Diperiksa KPK Selama 9 Jam

Sandiaga Uno Tegaskan Berada di Luar Pemerintahan

IYL, Sang Petarung Berjiwa Sosial dan Komitmen

Sementara Eropa mengatakan bahwa jika terdapat pelanggaran lebih lanjut pada Kesepakatan Nuklir maka akan meningkatkan konfrontasi yang berujung pada perang.

Ancaman Iran sepertinya bukan hanya sebagai respons terhadap AS yang keluar dari Kesepakatan Nuklir. Akhir-akhir ini, Iran tengah disibukkan dengan konflik dengan Barat, yaitu Inggris.

Walaupun Iran mengaku hubungan keduanya baik-baik saja, namun konflik di Teluk Persia nampaknya meningkatkan urgensitas Iran untuk menunjukkan kekuatannya. (jpnn)