Pilkada 2020, Pencoblosan 23 September

Rabu, 31 Juli 2019 18:40

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Persiapan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 semakin dimatangkan. Kemarin (8/7), Komisi II DPR mengundang Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dalam rapat dengar pendapat (RDP) di ruang rapat Gedung Nusantara.KPU menetapkan hari H pencoblosan berlangsung 23 September. “Persisnya Rabu,” kata Ketua KPU Arief Budiman di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, kemarin.Disampaikan, pihaknya telah menyusun rancangan Peraturan KPU (PKPU) tentang Tahapan Pilkada 2020. Acuannya adalah Undang-Undang (UU) Nomor 10/2016 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota. Total ada 270 daerah yang akan menggelar pilkada serentak. Terdiri dari sembilan provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota.Salah satu wacana yang berkembang di rapat tersebut terkait waktu kampanye yang dinilai terlalu lama. Yaitu, 81 hari. Setelah KPU menetapkan calon 28 Juni, tiga hari kemudian kampanye resmi dimulai. Nah, waktu kampanye yang terlalu lama menuai protes kalangan dewan.Anggota Komisi II DPR Sudiro Asno meminta waktu kampanye diperpendek. Dipotong menjadi 70 hari. Pertimbangannya, kampanye yang panjang akan menguras kantong para kandidat yang bertarung. “Kita belajar dari Pemilu 2019, kampanye sangat melelahkan,” kata Sudiro.Dia meminta waktu kampanye bisa diperpendek jadi 70 hari. Bahkan lebih pendek lagi menjadi 60 hari. “Kasihan kalau lama-lama. Biaya kampanye besar,” ujar legislator asal Indramayu, Jawa Barat (Jabar) itu.

Komentar


VIDEO TERKINI