Mega-Prabowo Bertemu, Partai Koalisi Jokowi Terguncang

Rabu, 31 Juli 2019 - 10:42 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Partai koalisi Jokowi ada yang mengalami kontraksi dan terguncang. Asumsi itu disampaikan pengamat politik, Satyo Purwanto.

Situasi itu terjadi setelah Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri bertemu dengan Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto.

“Jadi, yang harus disadari itu ada kontraksi di koalisi pemerintah setelah pertemuan Megawati dan Prabowo,” kata Satyo, Selasa (30/7).

Menurut Satyo, pertemuan Megawati dengan Prabowo menyiratkan Gerindra akan diterima masuk ke koalisi pemerintahan Jokowi. Akibatnya, ada partai di koalisi Jokowi yang tak terima karena terancam jatah kursinya di kabinet bakal berkurang jika Gerindra sampai bergabung.

“Secara naluri (partai yang sudah di koalisi Jokowi) akan bergerak untuk mengamankan kue kekuasaan yang seharusnya secara maksimal mereka terima. Mereka kan merasa pos sebelumnya yang sudah diincar jadi hilang setelah efek pertemuan Megawati dan Prabowo,” ungkap Satyo.

PAN Miliki 3 Gelagat Gabung Jokowi-Ma’ruf

Bupati Kudus Diduga Patok Tarif Jual Beli Jabatan

Koopssus TNI 80 Persen Pengintai, 20 Persen Penindak

Sekjen jaringan aktivis Pro Demokrasi (ProDEM) itu pun mengharapkan Jokowi bisa turun tangan menyelesaikan kontraksi partai pendukungnya. Jika Jokowi gagal menyelesaikannya, Igor menyebut kontraksi itu bisa menjadi memicu perpecahan di internal koalisi pendukung pemerintah.

“Saat ini masih terjadi goncangan. Koalisi Jokowi ini panik,” ucap dia.

Satyo menuturkan, kontraksi yang dialami partai pendukung Jokowi terlihat dari manuver pertemuan ketua umum Partai NasDem, Golkar, PKB dan PPP. Selain itu, katanya, Ketua Umum NasDem Surya Paloh juga bermanuver dengan mengundang Gubernur DKI Anies Baswedan dan menyinggung soal Pemilu 2024.

“Itu jelas manuver kalau bicara hari ini. Cuma pemilu sekarang saja belum selesai benar, tetapi sudah bicara 2024. Itu lucu,” ucap dia.

Sebelumnya, Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto bertemu Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarno Putri di kediaman Mega beberapa waktu lalu. Dalam pertemuan itu, sejumlah pihak ikut menghadiri. Salah satunya putri Mega, Puan Maharani yang dipastikan bakal duduk sebagai Ketua DPR RI.

Dalam pertemuan itu, sedianya Presiden RI, Joko Widodo diagendakan hadir. Namun belakangan, Jokowi berhalangan dengan alasan ada agenda lain. (jpnn)

Loading...