Edan, Suami Bunuh Istri dalam Keadaan Bugil Lalu Bakar Rumah

0 Komentar

FAJAR.CO.ID — Kasus pembunuhan dilakukan oleh seorang suami bernama Jumharyono, 43, kepada istrinya, Khoriah, terungkap. Saat mendatangi Tempat Kejadian Perkara (TKP) polisi memastikan korban dibunuh dalam keadaan bugil, tanpa sehelai benang pun melekat ditubuhnya.

“Masih dalam kondisi telanjang, istrinya langsung ditusuk pakai gunting. Gunting masih menancap di perut dan lehernya pas kita di TKP itu,” kata Kasatreskrim Polres Metro Jakarta Timur AKBP Heri Purnomo saat dihubungi wartawan, Selasa (6/8/2019).

Kondisi telanjang ini diduga karena sebelum membunuh pelaku mengajak istrinya berhubungan badan. Sebelum dicumbu, korban diminta mandi terlebih dahulu, pada saat bersamaan pelaku menyiapkan alat-alat untuk pembunuhan.

“Nah, pas isterinya mandi dia siapin gunting, pisau, dan batu. Diletakkan dekat tempat tidurnya itu. Habis itu mereka berhubungan badan,” ungkap Heri.

Motif pembunuhan ini diduga karena pelaku kesal pada istrinya. Pasalnya, saat pulang bekerja sebagai kuli panggul di pasar induk Kramat Jati, Jakarta Timur, istrinya langsung marah-marah, karena uang yang dibawa pulang terlalu sedikit.

“Iya, mengomel saat suaminya pulang, kok dapat duit cuma sedikit. Nah, setelah istri mengomel diajak berhubungan badan sama suami, istrinya mau juga,” terang Heri.

Setelah membunuh, pelaku sempat berusaha menghilangkan jejak kejahatannya. Dia kemudian membakar kasur yang diapakai anaknya, Rizky, 5, tidur. Pelaku kemudian berusaha kabur, dan membiarkan anak dan istrinya terbakar.

“Setelah dibakar dia berusaha kabur lewat jendela. Akibatnya, sekujur tubuh anaknya 80 persen mengalami luka bakar. Jempolnya sampe hangus kebakar,” pungkas Heri.

Sementara itu, tetangga pelaku, Alamsyah, 40, mengatakan, dalam kesehariannya pelaku terkenal kurang bersosialisasi dengan warga setempat. Dia hanya menyapa orang-orang yang dikenalnya. “Dua tahun di sini, jarang menegur. Biasanya yang kenal saja,” kata Alamsyah.

Sedangkan istrinya sehari-hari membuka warung kecil-kecilan untuk membantu suaminya mencari uang. Pasangan ini dikatakan Alamsyah sudah sering terlibat adu mulut. Bahkan warga kerap melihat Jumharyono main tangan. Namun, kekerasan itu hanya dilakukan kepada istrinya. Anaknya yang masih berusia 5 tahun tak pernah dipukul.

“Bininya suka dikira selingkuh. Dikira sebelum seminggu kejadian ini punya utang,” tambah Alamsyah.

Alamsyah menceritakan pernah melihat pelaku dan korban rebutan pisau saat berkelahi. Puncaknya dini hari tadi terjadilah pembunuhan kepada Khoriah. Namun, Alamsyah sendiri merasa terkejut atas kejadian ini. “Pernah istrinya minta tolong, ternyata lagi gituan (berhubungan intim, Red),” pungkasnya.

Sebelumnya, kekerasaan dalam rumah tangga terjadi di Jalan Dukuh V RT 010/05 Nomor 73 A Kelurahan Dukuh, Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. Jumharyono, 43, tega menghabisi nyawa istrinya sendiri, Khoriah dengan keji seusai berhubungan badan. Di pun membakar anaknya Rizky, 5, hingga harus dilarikan ke rumah sakit. Peristiwa ini terjadi pada dinihari tadi pukul 02.00.

Akibat perbuatannya, pelaku diancam dengan pasal 338 KUHP tentang pembunuhan juncto pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana. Dengan ancaman pidana mati atau seumur hidup. (JPC)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...