Presiden Ancam Copot Pangdam, Danrem, hingga Kapolda

  • Bagikan
FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Presiden Joko Widodo alias Jokowi mengancam akan mencopot Panglima Komando Militer (Pangdam), Danrem, hingga Kapolda jika di wilayahnya masih terjadi kebakaran hutan dan lahan atau Karhutla. Ancaman senada sudah sering dilontarkan Jokowi. Kali ini disampaikan saat memberikan arahan dalam Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2019, di Istana Negara, Selasa (6/8). Suami Iriana itu meminta gubernur, pangdam, kapolda, dandrem berkolaborasi dengan pemerintah pusat, agar jangan setelah kebakaran baru bertindak. Api sekecil apa pun menurutnya harus segera dipadamkan. "Aturan main tetap masih sama. Saya ingatkan kepada Pangdam, Danrem, Kapolda, Kapolres, aturan yang saya sampaikan 2015 masih berlaku. Saya kemarin sudah telepon Panglima TNI, saya minta copot yang tidak bisa mengatasi. Saya telepon lagi, tiga atau empat hari yang lalu kepada Kapolri, copot kalau enggak bisa mengatasi kebakaran hutan dan lahan," kata Jokowi.
TMMD Segera Berakhir, Satgas Lakukan Finishing Sejumlah Sasaran Fisik Gula Rafinasi Palsu Sebanyak 600 Karung Dibongkar Polri Kiai Maimun Zubair Dimakamkan di Ma’la, Dekat Gurunya PSK di Bawah Umur Bertarif Rp400 Ribu, Bisa Nego Rp100 Ribu Mbah Moen Sering Cerita Kekasih Allah Wafat di Selasa
Mantan gubernur DKI Jakarta itu mengingatkan bahwa kerugian ekonomi akibat kahurtla tidak kecil. Untuk itu dia juga meminta para kepala daerah membantu mengatasi persoalan tahunan ini. "Panglima, Kapolri, saya ingatkan lagi, masih berlaku aturan main kita. Aturannya simpel saja. Karena saya enggak bisa nyopot gubernur, bupati atau wali kota. Jangan sampai ada yang namanya status siaga darurat, jangan sampai, sudahlah. Ada api sekecil apa pun segera selesaikan," tegasnya.
Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan