INDEF Sarankan Jokowi Segera Rombak Tim Ekonomi

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), meminta pemerintah menyarankan Presiden Joko Widodo (Jokowi) segera merombak tim ekonomi di kabinetnya.

Menurut INDEF, perombakan tim ekonomi kabinet eksisting tak perlu menunggu pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih, Oktober mendatang.

INDEF yakin, penunjukan tim ekonomi yang lebih cepat dari waktunya akan mendorong pertumbuhan investasi nasional yang saat ini melesu sampai kuartal-II 2019. Sebagaimana diketahui, Bank Indonesia (BI) mencatat, adanya pelambatan investasi yang dilihat dari indikator Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) pada kuartal-II 2019 yang tumbuh 5,01 persen. Angka itu jauh lebih rendah dari capaian investasi pada periode yang sama 2018 yang mencapai 5,85 persen.

“Kalau bisa reshuffle kabinet itu dipercepat, khususnya tim ekonomi. Dan tim ekonomi ke depannya harus profesional dan diisi oleh orang yang kompeten, punya track record dan berintegritas,” kata Ekonom INDEF, Bhima Yudhistira, Rabu (14/8).

Selain penunjukan kabinet, Bhima menyatakan investasi juga dapat didorong dengan memperbaiki ranking indeks daya saing Indonesia di global. Berdasarkan catatan World Economic Forum (WEF), indeks daya saing Indonesia pada 2018 berada di ranking 45 dari 137 negara. Capaian itu sedikit lebih baik daripada tahun 2017 lalu yang berada diposisi 47.

“Indeks daya saing kita harus terus diperbaiki dan kemudahan berbisnis. Ranking kemudahan berbisnis itu yang juga jadi concern para investor. Jadi, itu harus terus meningkat rankingnya. Kita makin ramah kepada para investor yang masuk ke Indonesia,” bebernya.

Tolak Ganti Rugi Pembebasan Lahan Warga Dua Kecamatan Datangi BPN Maros

Anak Legislator Golkar Palopo Tewas Gantung Diri di Rumah Kebun

Apakah Diabetes Bisa Disembuhkan? Ini Penjelasannya

Teh Kapulaga, Ini 5 Manfaat untuk Kesehatan

Erin Taulany Mulai Aktifkan Akun Instagram, Cuma…

Di sisi lain, Bhima menegaskan, Incremental Capital-Output Ratio (ICOR) yang menunjukkan inefisiensi investasi terhadap pertumbuhan ekonomi harus ditekan. Saat ini, posisi ICOR Indonesia masih berada di level 6,6 persen. Yang artinya, investasi belum efektif untuk dapat mengerek pertumbuhan ekonomi nasional.

“Artinya setiap kenaikan satu persen pertumbuhan ekonomi membutuhkan 6 persen input investasi. Ini, yang membuat investasi indonesia belum menarik. Idealnya harus ditekan menjadi di bawah 4 persen,” terangnya.

Yang paling terakhir, pemerintah juga diminta untuk berbenah persoalan perizinan usaha yang masih berbelit. Menurut Bhima, perizinan usaha antara pemerintah pusat melalui Online Single Submission (OSS) dan pemerintah daerah dengan Perizinan Terpadu Satu Pintu (PTSP) masih belum terintegasi. Hal inilah yang menjadi salah satu penghambat investor.

“OSS selalu belum matching dengan namanya PTSP yang ada di daerah-daerah. Harusnya, PTSP itu kan terintegrasi dengan OSS, khususnya perizinan wilayah. Kalau belum nyambung maka ini akan menjadi PR tambahan para investor. Karena harus melakukan submit dua kali atau bahkan berkali-kali ke OSS dan ke PTSP kalau investasinya di daerah,” pungkasnya. (jp)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...