BKP Kementan Perkuat Pengawasan Keamanan Pangan Segar untuk Dukung Ekspor

Kamis, 15 Agustus 2019 - 20:16 WIB

FAJAR.CO.ID, BANDARLAMPUNG – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Ketahanan Pangan (BKP) selaku Otoritas Kompeten Keamanan Pangan (OKKP) Pusat bersama OKKP Daerah (OKKPD) terus meningkatkan pengawasan keamanan pangan guna menjamin tersedianya pangan segar yang aman di masyarakat dan berdaya saing ekspor.

“Pengawasan keamanan pangan ini tidak bisa bergerak sendiri, harus menggandeng pihak-pihak terkait yang memiliki sumber daya untuk mendukung pengawasannya,” ujar Kepala BKP Agung Hendriadi dalam Temu Teknis OKKPD di Bandar Lampung, Rabu (13/9/2019).

OKKP bertugas untuk melakukan pengawasan keamanan dan mutu pangan segar asal tumbuhan, baik pengawasan pre market maupun pengawasan post market.

Selaku Ketua OKKP Pusat, Agung menyebutkan bahwa OKKP dengan segala sumber daya yang dimiliki, perlu bersinergi dengan berbagai pihak yang dapat mendukung tugas dan dalam melakukan pengawasan keamanan pangan.

“Ada BPTP di setiap provinsi, perguruan tinggi, maupun instansi laboratorium pengujian di beberapa daerah yang dapat kita gandeng untuk memperkuat fungsi pengawasan,” jelas Agung.

Menurutnya, OKKP saat ini telah berperan aktif dalam memberikan penjaminan keamanan pangan pre-market baik berupa Health Certificate (HC), registrasi rumah kemas untuk mendukung ekspor.

Pengawasan keamanan pangan yang dilakukan oleh OKKP turut mendukung Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) yang telah dicanangkan melalui Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 2017.

“Kita juga perlu perketat pengawasan terhadap residu pestisida pada produk pangan segar, termasuk cemaran-cemaran lainnya yang berpotensi mengganggu kesehatan,” urai Agung.

Adanya Instruksi Presiden Nomor 4 Tahun 2019 tentang peningkatan kemampuan dalam mencegah, mendeteksi, dan merespon wabah penyakit, pandemi global, dan kedaruratan nuklir, biologi, dan kimia harus juga disiapkan dengan baik.

“Kementerian Pertanian, harus siap menidaklanjuti Inpres tersebut sebagai koordinator untuk penguatan sistem manajemen keamanan pangan nasional,” tambah Agung.

Dalam rangkaian kegiatan Temu Teknis ini juga dilakukan kunjungan ke perusahaan pengemasan (packing house) buah nanas di Kabupaten Lampung Timur.

Kepala Pusat Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan, Tri Agustin Satriani mengungkapkan harapannya agar kunjungan lapang yang dilakukan menambah informasi dan wawasan kepada para peserta, sehingga memiliki gambaran terhadap proses registrasi packing house. (***/yon)

loading...