Syafruddin: Honorer yang Baru-baru Nggak Kami Urus

Rabu, 21 Agustus 2019 - 08:18 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB), Syafruddin menyatakan, pemerintah hanya fokus menyelesaikan honorer yang sudah lama mengabdi.

Sedangkan tenaga honorer yang baru diangkat alias belum lama bekerja, tidak akan diprioritaskan.

Syafruddin mengatakan, honorer yang direkrut setelah terbitnya PP 43/2007 tentang perubahan atas PP 48/2005 tentang pengangkatan honorer menjadi CPNS, tidak menjadi tanggung jawab pemerintah pusat.

“Sudah enggak ada itu angkat-angkat honorer. Kan jelas aturan mainnya di PP 48/2005 jo PP 43/2007. Di situ jelas dituliskan dilarang merekrut honorer lagi,” kata Menteri Syafruddin di Jakarta, Selasa (20/8).

Kalau kemudian masih ada daerah yang merekrut honorer baru, lanjutnya, jadi tanggung jawab masing-masing. Pemerintah pusat tidak akan menyelesaikannya.

Polda Sulsel Atensi Kasus Dugaan Korupsi Pengadaan Buku PAUD Bone

Saran JK kepada Ustaz Abdul Somad Soal Videonya

Komisi III DPR Harap Pansel Hasilkan Pimpinan KPK Berkualitas

Plafon Kelas Nyaris Ambruk, Pelajar SMAN 1 Parepare Berdemonstrasi

Muhaimin Iskandar Aklamasi, Master C19 Puji Komitmen PKB

“Kami hanya mau selesaikan honorer lama yang masa pengabdiannya belasan tahun. Kalau baru-baru enggak kami urus. Silakan daerah urus sendiri, kan larangan merekrut hononer sudah dikeluarkan,” tegasnya.

Dia meminta pemda untuk tidak mengangkat honorer baru lagi. Sebab, ujung-ujungnya akan minta diangkat aparatur sipil negara (ASN) baik PNS maupun PPPK.

“Yang honorer baru silakan ikut rekrutmen jalur umum. Jangan minta dapat perlakuan khusus. Intinya pemerintah fokus selesaikan honorer lama. Data honorer lamanya sudah ada, tinggal diselesaikan,” tandasnya. (jp)

loading...