Kekeringan, ACT Jateng Salurkan Bantuan Air Bersih di 10 Kabupaten-Kota di Jateng

FAJAR.CO.ID, SEMARANG - Hasil perkiraan curah hujan, menurut BMKG, sebanyak 64,94 persen wilayah Indonesia mengalami curah hujan kategori rendah (di bawah 100 mm/bulan) pada bulan Agustus 2019.

BMKG menyatakan musim kemarau tahun 2019 akan terjadi kekeringan panjang akibat beberapa faktor yaitu fenomena El Nino, kuatnya Muson Australia, dan anomali peningkatan suhu udara akibat perubahan iklim.

Dalam menghadapi bencana kekeringan ini, Aksi Cepat Tanggap (ACT) Jateng menyalurkan bantuan sebanyak 270.000 liter air bersih secara serentak dengan total 50 truk tanki menyebar di sepuluh kabupaten-kota Jawa Tengah, Kamis (22/8).

Anggota DPRD Kota Semarang, Suharsono yang hadir dalam acara tersebut memberikan apresiasi kepada ACT Jateng yang melakukan aksi nyata memberikan bantuan air bersih kepada warga yang mengalami kekeringan.

“Saya dengar aksi nasional distribusi air bersih ini dilakukan serentak di berbagai cabang ACT di Indonesia, saya selaku wakil rakyat ikut bangga karena aksi nyata ini benar-benar dirasakan manfaatnya oleh masyarakat,” ucap Suharsono.

“Bencana kekeringan ini diam-diam menghantui kita, memang dampaknya tidak secara langsung dilihat seperti bencana alam lainnya. Bencana kekeringan ini barangkali tidak kelihatan, namun nyata dan setiap tahun ada. Oleh karena itu, pemerintah menyambut positif kolaborasi dengan lembaga kemanusiaan seperti ACT untuk bersama-sama kita atasi bencana laten ini,” tambah dia.

Sejalan dengan itu, Ketua tim program ACT Jateng Hamas Rausyanfikr menambahkan pada Kamis (22/8) lalu, khusus Semarang, ACT mendistribusikan sebanyak sepuluh truk tanki air bersih di sepuluh titik lokasi kekeringan.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Sonny Wakhyono

Comment

Loading...