Demonstran Diduga Jadi Korban Pelecehan Seksual Polisi

Jumat, 30 Agustus 2019 10:32

FAJAR.CO.ID–Ribuan demonstran Hong Kong kembali menggelar aksi pada Rabu (28/8) malam, untuk memprotes polisi yang diduga melakukan pelecehan seksual terhadap pengunjuk rasa perempuan di tahanan.Para pemrotes menyebut, aksi tersebut sebagai demo “#MeToo”, para demonstran memadati Taman Chater dengan tulisan “#ProtestToo” di lengan mereka yang ditorehkan menggunakan lipstik.Mereka juga menyalakan lampu ponsel, yang sudah dilapisi lembaran transparan berwarna ungu sebagai tanda solidaritas dengan para demonstran perempuan.Menanggapi aksi ini, kepolisian Hong Kong menegaskan bahwa, mereka selalu menghormati hak orang-orang yang ada di tahanan. Mereka pun menyebut kabar mengenai pelecehan seksual itu sebagai “rumor” yang tak terbukti kebenarannya.“Kami sudah melihat rekaman dan saya menekankan bahwa rumor itu sama sekali tidak benar. Juga, kami tidak menerima laporan formal atau keluhan apa pun,” ucap kepala kepolisian setempat, Tse Chun-chung, sebagaimana dikutip Reuters, Kamis (29/8)Sehari sebelumnya, pemimpin eksekutif Hong Kong, Carrie Lam, sudah menyatakan bahwa saat ini bukan waktu yang tepat untuk menggelar penyelidikan khusus terkait dugaan pelecehan seksual tersebut.

Bagikan berita ini:
2
5
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar