Bupati Muara Enim Ditangkap KPK, Sita Bukti Rp496 Juta

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali menggelar operasi tangkap tangan (OTT) terhadap kepala daerah. Pada Senin (2/9) malam, lembaga antirasuah itu menangkap Bupati Muara Enim H Ahmad Yani.

Wakil Ketua KPK, Basaria Panjaitan mengungkapkan, anak buahnya telah menangkap empat orang dalam OTT yang digelar di Muara Enim dan Palembang. “KPK telah membawa empat orang ke Jakarta dari kegiatan tangkap tangan yang dilakukan kemarin di Palembang dan Muara Enim, Sumsel,” katanya saat dikonfirmasi, Selasa (3/9).

Selain menangkap Ahmad, KPK juga mengamankan tiga orang lainnya dari unsur Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Muara Enom dan pengusaha. Selain itu, KPK juga mengamankan uang USD35 ribu atau sekitar Rp496 juta.

Tren Co-Working Space Anak Milenial, Kerja Kasual Tak Perlu di Kantor

Penerjun payung Tersangkut di Tower BTS, Ini Kondisinya

Begini Cara Diam-diam Keluar dari Grup WA

Santri Pondok Pesantren SMPIT Nurul Hikmah Keracunan Udara Tercemar

PMI Makassar Distribusikan Air Bersih Ke Warga Kelurahan Cambayya

Basaria menjelaskan, uang itu diduga suap untuk memuluskan proyek di Muara Enim. Meski demikian, mantan petinggi Polri dengan dua bintang di pundak itu mengaku masih mendalami dugaan suap tersebut.

“Rencana hari ini akan disampaikan informasi lebih rinci melalui konferensi pers di KPK,” ujar Basaria.

Basaria menambahkan, KPK menyegel sejumlah ruangan, salah satunya kantor Bupati Muara Enim. “Kami ingatkan agar pihak-pihak di lokasi tersebut tidak merusak atau memasuki zona tersebut,” tutur Basaria. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...