Brigjen Amirali Hajizadeh: Kami Selalu Siap untuk Perang Penuh

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, TEHRAN– Komandan pasukan kedirgantaraan Revolusi Pengawal Islam, Brigadir Jenderal Amirali Hajizadeh mengatakan, rudal Iran dapat mengenai pangkalan dan kapal AS dalam jarak 2.000 km.

“Baik kita maupun Amerika tidak menginginkan perang,” kata Brigjen Amirali Hajizadeh, yang dikutip oleh kantor berita Tasnim, yang dianggap dekat dengan Garda.

“Tentu saja, beberapa pasukan yang saling berhadapan di lapangan dapat melakukan sesuatu, yang dengannya perang dapat dimulai,” kata Brigjen Amirali Hajizadeh.

“Kami selalu mempersiapkan diri untuk perang penuh … setiap orang harus tahu bahwa semua pangkalan Amerika dan kapal mereka dalam jangkauan 2.000 km dapat menjadi sasaran oleh rudal kami,” tambah Brigjen Amirali Hajizadeh.

Sementara Jubir Kemenlu Iran Abbas Mousavi membantah tuduhan yang dialamatkan kepada negaranya, terhadap aksi serangan drone dua kilang minyak Arab Saudi.

Iran menyebut, Amerika Serikat sedang mencari alasan untuk membalas terhadap republik Islam itu. “Tuduhan dan pernyataan buta dan sia-sia seperti itu tidak dapat dipahami dan tidak berarti,” kata Jubir Kemenlu Iran Abbas Mousavi dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengutuk Iran setelah serangan hari Sabtu, yang menghancurkan setengah dari produksi minyak Arab Saudi.

Pemberontak Syiah Huthi yang bersekutu dengan Iran, mengklaim bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak, tetapi Pompeo mengatakan “tidak ada bukti serangan datang dari Yaman”.

“Amerika Serikat akan bekerja dengan para mitra dan sekutu kami untuk memastikan bahwa pasar energi tetap dipasok dengan baik, dan Iran bertanggung jawab atas agresi mereka,” kata diplomat top AS itu.

Abbas Mousavi mengatakan, tuduhan AS atas serangan pra-fajar terhadap Abqaiq dan Khura di Provinsi Timur, dimaksudkan untuk membenarkan tindakan terhadap Iran.

Amphuri Islamic Travel Expo (AITE) 2019 Ramai Pengunjung

Adrie Subono: Yang Ngajarin Saya Baca Yasin, Pak BJ Habibie

ICW Curiga Alasan Ini DPR Ngotot Revisi UU KPK

Chairul Imam Sebut Agus Rahardjo Cs Ikut Lemahkan KPK

Antasari Azhar: Political Will Melemahkan, Bukan Kuatkan KPK

“Pernyataan seperti itu … lebih seperti merencanakan oleh intelijen dan organisasi rahasia untuk merusak reputasi suatu negara dan menciptakan kerangka kerja untuk tindakan di masa depan,” kata Abbas Mousavi seperti dilansir channelnewsasia, Minggu, 15 September.

Teheran dan Washington telah berselisih sejak Mei tahun lalu, ketika Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan 2015 yang menjanjikan bantuan Iran dari sanksi dengan imbalan pembatasan program nuklirnya.

Sejak penarikan, Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran sebagai bagian dari kampanye “tekanan maksimum”, dan republik Islam itu menanggapi dengan mengurangi komitmennya terhadap perjanjian nuklir.

“Amerika telah mengambil kebijakan ‘tekanan maksimum’ yang tampaknya berubah menjadi ‘kebohongan maksimum’ karena kegagalan mereka,” kata Mousavi.

Para musuh bebuyutan berada di puncak konfrontasi pada Juni, ketika Iran menjatuhkan drone AS dan Trump memerintahkan serangan balasan sebelum membatalkannya pada menit terakhir.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...