Krisdayanti Bilang Seperti Ini soal Revisi UU KUHP

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Penyanyi dan Diva Indonesia, Krisdayanti sebentar lagi akan punya kesibukan baru yaitu sebagai Anggota DPR terpilih dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Sebagai anggota dewan terpilih, perempuan yang akrab disapa KD ini ikut menanggapi polemik isu Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP).

Kandungan aturan dalam RKUHP itu sebelumnya diprotes karena pasal-pasalnya dinilai bisa mencederai kebebasan orang berkeyakinan, berekspresi dan berdemokrasi. Contohnya, pasal tentang penghinaan terhadap presiden, pemerintahan, bendera, dan lembaga negara. RKUHP juga dikritik karena terlalu banyak mencampuri urusan privasi orang.

“Sebetulnya soal legislasi dan juga Undang-Undang kan dibuat untuk kebaikan masyarakat Indonesia, namun banyak elemen-elemen yang harus diupayakan untuk sensitif gender, perlu waktu untuk revisi,” kata Krisdayanti kepada wartawan saat membeli furnitur di Malinda Furniture Galery, Kemang, Sabtu (21/9).

Ketua YLBHI Asfinawati: Bakal Banyak Orang Masuk Penjara

Video Syur Pasangan Selingkuh Direkam di Parkiran Mal

Sperma, Adakah Cara Memperbanyak dan Perlukah Dilakukan?

Nurul Ghufron Terancam Tak Dilantik, Hasil Revisi KPK

Guru Honorer SMK Adegan Syur, Keduanya Sudah Berkeluarga

Krisdayanti menambahkan mengingat Indonesia terdiri dari masyarakat majemuk dan banyak agama serta adat istiadat, sehingga banyak lapisan masyarakat yang harus didengar dan dihormati. Dia bersama partainya, memiliki sikap yang sama untuk menunda.

“Komitmen partai kami minta ditunda,” singkatnya.

KD menyadari dirinya masih baru sebagai anggota dewan terpilih. Nantinya, dia menyerahkan sepenuhnya bersama teman-temannya di DPR ketika sudah bekerja nanti.

“Kalau nanti dilihat ya, kalau kita mau revisi UU kan enggak mungkin sendiri. DPR kerjanya kan kolektif kolegial, apalagi saya yang masih baru,” jelas Krisdayanti. (jp)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...