Gunung Merapi Menyemburkan Awan Panas, Status Waspada

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Awan panas letusan di Gunung Merapi terus menyembur, mengakibatkan hujan abu yang terpantau dari sisi barat Dusun Tunggularum, Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman. Status Gunung Merapi ditetapkan waspada.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sleman Makwan dalam keterangannya menjelaskan, letusan terjadi sejak Jumat (20/9). Sementara kemarin intensitasnya bertambah, sejak pukul 11.30 WIB. “Kondisinya nampak terekam dalam seismogram dengan amplitudo 70 mm dan durasi 125 mm,” terangnya, kemarin.

Ia mengatakan dari seismogram juga terpantau kolom awan panas setinggi sekitar 800 meter keluar dari puncak Gunung Merapi. “Kami masih terus memantau perkembangan. Saat ini warga di lereng Merapi masih tenang. Kondisi aman terkendali. Hujan abu di sisi barat Merapi tidak berlangsung lama, dan saat ini abu sudah hilang diterpa angin, jelasnya.

Selain awan panas guguran, berdasarkan pengamatan BPPTKG dari pukul 12.00-18.00 WIB, terekam satu kali gempa awan panas guguran di gunung itu dengan amplitudo 75 mm selama 150 detik, 20 kali gempa guguran dengan amplitudo 4-35 mm selama 23.96-86.64 detik, dan empat kali gempa hembusan jauh dengan amplitudo 2-13 mm selama 16.55-113 detik.

Selanjutnya, hasil pengamatan visual menunjukkan asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 50 meter di atas puncak kawah. Angin di gunung itu bertiup lemah ke arah barat dan barat laut. Suhu udara 18-23.9 derajat Celsius, kelembaban udara 28-95 persen, dan tekanan udara 569.2-708.7 mmHg.

Hingga saat ini, BPPTKG mempertahankan status Gunung Merapi pada Level II atau Waspada dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi. Sehubungan semakin jauhnya jarak luncur awan panas guguran Merapi.

Masyarakat juga diminta tidak terpancing isu-isu mengenai erupsi Gunung Merapi yang tidak jelas sumbernya dan tetap mengikuti arahan aparat pemerintah daerah atau menanyakan langsung ke Pos Pengamatan Gunung Merapi atau kantor BPPTKG, atau melalui media sosial BPPTKG.

Untuk diketahui Provinsi Jawa Tengah sepanjang 2018 menghadapi 1.760 bencana, kebanyakan tanah longsor, kebakaran, dan angin topan menurut pejabat pemerintah provinsi.

“Frekuensi kejadian bencana di Jateng selama 2016-2018 cukup tinggi dan fluktuatif. Pada 2016 data bencana alam tercatat 1.574 kejadian, 2017 sebanyak 2.304 kejadian, dan 2018 tercatat 1.760 kejadian dengan dominasi bencana tanah longsor, kebakaran, dan angin topan,” kata Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah Sri Puryono, belum lama ini.

Tidak hanya abu dari Gunung Merapi, di kawasan Temanggung, Jawa Tengah, juga terjadi kebakaran hutan di lerang Gunung Sumbing. “Lokasi kebakaran berada di atas Desa Tanggulanom, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung,” terang pelaksana Tugas Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Temanggung Gito Walngadi.

Terusir Speedway

Jalan Kaki Santai Jelang Padatnya Agenda Sidang Majelis Umum PBB Ke-74

Kemarau Panjang, Lahan Kedelai Gunungkidul Tetap Teraliri Air

Menristekdikti Mohamad Nasir Sebut 96 PT Raih Akreditasi A

Pendekar Silat Serang Wakop dan Biliar, Porak-poranda

Titik asap kebakaran hutan diketahui sekitar pukul 03.00 WIB di Petak 27-7 Resor Pemangku Hutan Kemloko, Bagian Kesatuan Pemangku Hutan (BKPH) Temanggung. Ia menuturkan jenis vegetasi yang terbakar berupa semak dan ilalang. Lokasi kebakaran berada di jurang yang terjal dan sulit dijangkau.

Sebelumnya, titik asap kebakaran hutan terlihat pada Sabtu (21/9), setelah dilakukan pemantauan dan observasi lokasi oleh personel Basecamp Banaran pada malam harinya, api tidak terlihat lagi. “Akan tetapi tadi pagi pukul 03.00 WIB api terlihat dari Basecamp Banaran,” katanya.

Dikatakannya, dengan adanya kebakaran hutan tersebut, 134 pendaki dievakuasi melalui jalur Banaran Desa Banaran, Kecamatan Tembarak. Karena lokasi kebakaran sulit dijangkau, sementara ini dilakukan pemantauan gabungan oleh personel dari BPBD, Perhutani, polsek, dan koramil di Rumah Dinas Perhutani RPH Kemloko.

Ditambahkan, perkembangan di lapangan api sudah merembet membakar area Petak 23-3 dengan jenis vegetasi rimba campur. Sementara penyebab kebakaran hutan di lereng Gunung Sumbing belum diketahui, sedangkan luas area yang terbakar masih dalam penghitungan. (fin)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...