Imam Nahrawi: Saya Siap Menjalani Takdir Ini

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menghadiri undangan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Jumat (27/9).

Saat hadir di KPK, Imam mengaku siap menjalani pemeriksaan sebagai tersangka kasus dugaan suap dana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

Imam sendiri hadir pukul 10.06 WIB. Dia mengenakan kemeja dibalut jaket merah saat datang di kantor lembaga antirasuah itu.

“Saya bismillahirrahmanirrahim siap menjalani takdir ini karena setiap manusia pasti menghadapi takdir. Demi Allah demi Rasulullah. Allah itu maha baik, dan takdirnya enggak pernah salah,” kata Imam Nahrawi.

Jokowi: Saya Perintahkan Kapolri Periksa Seluruh Jajarannya

Harap Nasdem, Syamsu Rizal MI: Kami Alternatif Terbaik

Mahasiswa Universitas Halu Oleo Tewas, Kapolri Diminta Bertanggung Jawab

Amnesty International Indonesia Desak Penembak Mahasiswa Diadili

Penyanyi Mulan Jameela Rindu Ahmad Dhani, Ini Dilakukan

Sementara saat disinggung kronologis kasusnya itu, Imam langsung irit bicara. Termasuk saat dikonfirmasi mengenai suap dan gratifikasi senilai Rp 26,5 miliar yang diduga diterimanya selama menjabat sebagai Menpora.

Dalam kasus ini KPK menetapkan mantan Menpora Imam Nahrawi dan asisten pribadinya Miftahul Ulum sebagai tersangka suap dana hibah KONI. Selain suap, keduanya juga dijerat gratifikasi. Imam Nahrawi melalui Ulum diduga telah menerima uang total Rp 26,5 miliar.

Uang tersebut merupakan commitment fee atas pengurusan proposal hibah yang diajukan oleh pihak KONI kepada Kemenpora, kemudian jabatan Imam sebagai Ketua Dewan Pengarah Satlak Prima dan penerimaan lain yang berhubungan dengan jabatan Imam selaku Menpora. (jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...