Soal Penyerangan Terhadap Wiranto, PBNU Minta Jangan Mengaitkan dengan Islam

FAJAR.CO.ID,JAKARTA–Beberapa tokoh masyarakat meminta aparat tak perlu ragu dalam menindak tegas para pelaku terorisme dan radikalisme meskipun petugas keamanan sering dibenturkan pada isu pelanggaran hak asasi manusia (HAM).

Terlebih, baru-baru ini terjadi serangan teroris yang menyasar Menko Polhukam Wiranto ketika berkunjung ke Pandeglang, Banten.

“Polisi tak perlu ragu dalam bertindak (menghadapi terorisme), tidak ada pelanggaran HAM jika penindakan hukum terhadap para pelaku sesuai dengan peraturan perundang-undangan,” kata Ketua Pengurus Harian Tanfidziyah PBNU Robikin Emhas kepada wartawan, Jumat (11/10).

Menurut dia, penyerangan yang dilakukan kelompok radikal terhadap Wiranto adalah perbuatan biadab yang tidak sesuai dengan agama atau kepercayaan apa pun.

“Pak Wiranto selaku Menko Polhukam merupakan pengemban amanah di bidang keamanan negara, sehingga yang diserang adalah simbol negara. Itu artinya, yang diserang hakikatnya adalah keamanan negara, rasa aman masyarakat,” tutur Robikin.

Namun, Robikin juga meminta agar jangan ada yang mengaitkan kasus ini dengan masalah agama. “Jangan ada yang mengaitkan dengan Islam. Karena Islam adalah agama damai, rahmat bagi alam semesta (rahmatan lil alamin). Islam pasti mengutuk segala bentuk kekerasan seperti ini,” katanya.

Senada dengan Robikin Emhas, budayawan dan rohaniawan Katolik Romo Benny Soesatyo juga menyatakan dukungannya kepada aparat kepolisian dalam menindak tegas para pelaku terorisme yang ada di tanah air.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Edy Arsyad


Comment

Loading...