Guru Honorer Curhat Digaji Rp50 Ribu per Bulan, Begini Janji Wakil Bupati

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, PAMEKASAN — Ratusan guru honorer nonkategori mendatangi kantor Bupati Pamekasan, Madura, Jawa Timur.

Mereka adalah kumpulan ratusan guru yang yang mengatasnamakan Forum Guru Honorer (FGH) nonkategori di lingkungan Sekolah Dasar Negeri (SDN) Pamekasan, Madura, Jawa Tmur.

Para guru honorer itu meminta kepada pemerintah memberi perhatian terhadap kesejahteraan dan kejelasan status.

Mereka meminta kesejahteraan diperhatikan selama ini gaji guru honorer yang terima tidak sebanding dengan perjuangan dan pengabdian.

Para guru juga meminta diterbitkan surat keputusan (SK) pengangkatan dari Dinas Pendidikan.

Penerbitan SK itu bukan menuntut untuk diangkat menjadi PNS, melainkan sebagai syarat untuk mengikuti pendidikan profesi guru (PPG) dan juga diminta bisa menerbitkan jaminan sosial.

Salah satu honorer SDN di lingkungan Pamekasan, Nur Ismi menyampaikan, jeritan hatinya sambil menangis di depan Wakil Bupati Pamekasan dan pejabat lainnya di ruangan Pemkab Pamekasan.

Guru yang sudah 15 tahun mengajar ini mengaku digaji mulai Rp50 ribu sampai Rp350 ribu per bulan masuk setiap hari dari Senin sampai Sabtu. Ia mengaku tidak cukup untuk keperluan setiap hari.

“Saya pernah mengadu ke pihak sekolah agar gaji dinaikkan, tetapi pihak sekolah tidak bisa menaikkan, lantaran Bantuan Operasi Sekolah (BOS) tidak bisa menganggarkan lebih dari itu,” tutur Nur Ismi.

  • Bagikan