Setelah Projo Dapat Jatah Wamen, Begini Komentar Pedas Sapto

0 Komentar

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin (kanan) memperkenalkan calon-calon wakil menteri Kabinet Indonesia Maju sebelum acara pelantikan di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (25/10). [ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay]

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Dewan Pimpinan Sekretariat Nasional Jaringan Organisasi dan Komunitas Warga Indonesia (Seknas Jokowi) Jawa Timur Sapto Raharjanto menyayangkan sikap Projo yang sempat mengancam membubarkan diri menyikapi hasil pembentukan kabinet di pemerintahan periode kedua Presiden Joko Widodo.

Menurut Sapto, Minggu (27/10/2019), sebagai relawan pendukung, seharusnya Projo tak meminta-minta jabatan di kabinet dari hasil kerja keras memenangkan Jokowi dan Maruf Amin dalam Pilpres 2019 lalu.

“Kami menyayangkan sikap relawan yang ngambek dan mengancam membubarkan diri, karena pembagian jabatan. Bagi kami, masih banyak tugas yang harus dilakukan,” kata Sapto.

Seknas Jokowi, menurut Sapto, bisa memahami langkah Jokowi yang mengakomodasi semua pihak. Termasuk partai Gerindra dengan memberi dua kursi menteri, yang salah satunya adalah Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan.

“Sikap kami sama dengan sikap DPN Seknas Jokowi (pusat). Konteks pemilihan kabinet yang dilakukan presiden sudah ada perhitungan yang matang, termasuk masuknya dua petinggi Partai Gerindra,” lanjut alumnus Ilmu Sejarah Universitas Jember ini.

Diberitakan sebelumnya, Projo sempat menyatakan kekecewaannya dan mengancam membubarkan diri usai pengumuman kabinet. Sikap itu dipicu masuknya Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan dalam susunan kabinet.

Saat itu Projo menganggap ada beberapa figur yang tidak ‘berkeringat’ dalam pemenangan Jokowi-Amin, tetapi justru mendapat jatah menteri. Namun sikap Projo berubah setelah ketua umumnya, mendapat jatah sebagai wakil menteri.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...