Begini Gambaran Intoleransi di Tengah Masyarakat Indonesia Saat Ini

Minggu, 3 November 2019 20:23

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Lembaga Survei Indonesia (LSI) menyebut bahwa umat Islam intoleran dalam konteks politik. Hal itu terungkap berdasarkan hasil survei LSI pada 8 September 2019 – 17 September 2019 yang melibatkan 1.550 responden di seluruh Indonesia.

Direktur Eksekutif LSI, Djayadi Hanan mengatakan, setidaknya 59,1 persen responden muslim keberatan jika dipimpin oleh pihak yang berbeda keyakinan. Sedangkan 31,3 persen merasa tidak masalah jika dipimpin nonmuslim. Sisanya tidak menjawab atau tidak tahu.

“Mayoritas warga muslim intoleran terhadap orang yang berbeda keyakinan menjadi kepala pemerintahan di tingkat kabupaten atau kota, gubernur, wakil presiden dan presiden,” kata Djayadi saat merilis hasil surveinya dengan tema Tantangan Intoleransi dan Kebebasan Sipil Serta Modal Kerja Pada Pemerintahan Periode Kedua Jokowi di kawasan Jakarta Pusat, Minggu (3/11).

Untuk porsi wakil presiden juga demikian. Menurut Djayadi, 56,1 persen responden muslim menolak memilih wakil presiden yang berbeda keyakinan. Sementara 34,2 persen yang tidak keberatan. Sisanya tidak menjawab atau tidak tahu.

Sementara itu di level pemerintahan daerah, yang keberatan nonmuslim menjadi gubernur sebesar 52 persen. Yang tidak keberatan 37,9 persen. Yang keberatan nonmuslim menjadi wali kota atau bupati sebesar 51,6 persen. Yang tidak keberatan 38,3 persen.

Berbanding terbalik dalam hal pelaksanaan ritual keagamaan nonmuslim, seperti berkegiatan di sekitar rumah. Dalam soal nonmuslim mengadakan acara keagamaan atau kebaktian di sekitar mereka hasilnya lebih baik. Yang keberatan hanya 36,4 persen dan yang merasa tidak keberatan sebanyak 54 persen masyarakat muslim.

Bagikan:
10
1
10

Komentar