Sofyan: Saya Mau Tenangkan Diri di Rumah

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Mantan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir bisa menghirup udara bebas. Ia keluar dari rumah tahanan (Rutan) K4 yang terletak di belakang Gedung Merah Putih KPK sekitar pukul 17.50 WIB.

Pantauan JawaPos.com, saat keluar dari Rutan K4, mantan Direktur utama (Dirut) BRI itu mengenakan kemeja biru lengan panjang. Tim kuasa hukum Sofyan pun turut mendampinginya.

Sofyan terlihat penuh senyum saat keluar dari rutan. Ia kini bebas dari jeratan hukum kasus korupsi PLTU Riau 1 yang membuatnya menjadi terdakwa. Ia mengaku, ingin segera bertemu dengan keluarganya yang kini tengah menunggu kepulangannya setelah selama enam bulan terkurung di rumah tahanan KPK.

“Alhamdulillah, terimakasih banyak ya. Saya enggak kemana-mana pulang ke rumah,” kata Sofyan kepada awak media saat keluar dari Rutan K4, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (4/11).

Saat ditanya, soal dirinya akan kembali menjabat sebagai Dirut PLN, Sofyan menampik hal tersebut. Dirinya lebih memilih ingin beristirahat bersama keluarga. “Enggak lah, istirahat dulu,” jelas Sofyan.

Sementara itu, kuasa hukum Sofyan, Soesilo Aribowo menyatakan, kliennya ingin menenangkan diri setelah enam bulan mendekam di rumah tahanan cabang KPK selama enam bulan sejak Mei 2019 lalu.

“Saya kira mesti menenangkan pikirkan dulu saya kira kembali ke rumah dulu, istirahat dulu, mungkin baru memikirkan hal-hal langkah selanjutnya,” ucap Soesilo.

Soesilo menuturkan, keluarga dan sanak saudara Sofyan juga sudah menunggu kepulangan Sofyan dari tahanan. Soesilo menyebut kliennya telah mengikhlaskan jabatan Dirut PT PLN yang dilepas Sofyan setelah ditahan KPK.

“Itu bukan kewenangannya Pak Sofyan juga. Itu sepenuhnya diserahkan pada Pemerintah,” jelas Soesilo.

Untuk diketahui, Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta memvonis bebas mantan Dirut PT PLN Sofyan Basir atas perkara dugaan pembantuan kesepakatan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap Mulut Tambang Riau-1 (PLTU MT Riau-1).

Majelis Hakim menyatakan Sofyan Basir tidak terbukti memenuhi unsur perbantuan dengan memberi kesempatan, sarana dan keterangan kepada mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih dan pemegang saham Blackgold Natural Resources Ltd Johannes Budisutrisno Kotjo dalam mendapatkan keinginan mereka mempercepat proses kesepakatan proyek Independent Power Producer (IPP) PLTU Riau 1.

Atas putusan tersebut, Majelis Hakim memerintahkan Sofyan Basir dikeluarkan dari tahanan KPK. Majelis Hakim juga memerintahkan untuk memulihkan hak-hak Sofyan dalam kemampuan, harkat serta martabatnya.

Ditambah, Majelis Hakim juga memerintahkan Jaksa Penuntut KPK untuk membuka blokir rekening atas nama Sofyan Basir dan keluarga atau pihak lain yang terkait dengan perkara ini. (jpg)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...