Atur Baik Agar Subsidi Tak Salah

Rabu, 6 November 2019 15:10

Sopir bus angkutan umum antar kota menunggu solar di SPBU depan pintu satu Unhas Minggu, 3 November. Menurut mereka sebulan terakhir mereka harus mengantri hingga malam di SPBU untuk mendapatkan solar subsidi. TAWAKKAL/FAJAR

FAJAR.CO.ID — Soal saran asosiasi agar menghapus subsidi solar demi kelancaran distribusi lancar (bukan dex), ia mengaku itu adalah kewenangan pemerintah. Pertamina dalam hal ini hanya operator yang memastikan stok dan distribusinya lancar.

“Memang cukup sulit kalau melihat best kuota. Tetapi, kami harus memanage kalaupun kelebihan kuota tak terlalu jebol. Saat ini sudah 17 persen. Sejauh ini kami belum bisa mengeluarkan berapa angka (ambang batasnya). Soal stok itu, kami jamin,” paparnya.

Tiap SPBU kini hanya dipasok delapan KL per hari. Biasanya 16 KL. Hal itu, diakuinya, agar semua SPBU kebagian dan antrean tidak menumpuk di satu SPBU. “Memang ada beberapa faktor yang membuat suplai yang dikirim cepat habis,” katanya.

Pertama antrean yang terjadi justru di pinggiran kota. Artinya yang mengantre adalah jalur mobil besar. Bukan kendaraan pribadi. Musim kemarau berkepanjangan juga membuat kendaraaan besar yang mengangkut pasir terus beroperasi, berbeda saat musim hujan.

Kedua, solar juga dipakai untuk menyedot air. Konsumsi di sektor pertanian meningkat. Hingga beberapa proyek akhir tahun juga digenjot pembangunannya.

Bagikan berita ini:
3
4
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar