Luhut Panjaitan: Tahukah Anda Lebih 90 Persen Ekspor Dikirim ke China?

Luhut Binsar Panjaitan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjaitan, optimistis Indonesia akan menjadi negara besar. Hal ini karena Indonesia kaya sumber daya alam.

"Indonesia punya banyak potensi sumber daya alam green energy yang siap untuk diolah. Ada pula potensi sumber karbon kredit. Hampir 80 persen potensi perdagangan karbon global ada di Indonesia, yang berasal dari hutan bakau, lahan gambut, rumput laut, dan terumbu karang dan masih banyak lagi. Melihat potensi ini kami yakin tidak lama lagi Indonesia bisa menjadi negara besar," kata Luhut dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (9/1).

Luhut menegaskan hal tersebut saat menjadi pembicara dalam acara The Pulse of Asia Conference 2020 yang diadakan oleh Bank DBS di Singapura, Kamis.

Dikatakan mantan Menko Polhukam itu bahwa keberlanjutan atau sustainability menjadi salah satu agenda prioritas pemerintah Indonesia.

Saat menjawab pertanyaan bagaimana Indonesia menyiasati kebutuhan bahan bakar fosil, Luhut mengatakan sekarang semua bergerak ke arah gaya hidup hijau.

"Memang kami masih tetap membutuhkan bahan bakar fosil, tetapi kita harus menguranginya. Pulau Sumatera dan Kalimantan menyimpan menyimpan banyak potensi energi alternatif," jawabnya.

Semangat gaya hidup hijau juga didorong pemerintah melalui investasi yang masuk. Luhut memberi contoh Masdar dari Uni Emirat Arab yang membangun pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) terapung Cirata, Jawa Barat.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah umar


Comment

Loading...