Dahnil Anzar Simanjuntak Bilang Kok Pak Prabowo Keluar Negeri Terus?


FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto tercatat banyak melakukan kunjungan ke luar negeri di awal kepemimpinannya sebagai menteri. Hal itu kemudian mendapat sentimen negatif dari publik, karena dianggap terlalu banyak plesiran dibanding bekerja.

Staf Khusus Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak membantah tudingan itu. Dia memastikan kepergian Prabowo ke luar negeri bukan untuk pelesiran, melainkan fokus dalam upaya diplomasi pertahanan. Sehingga kegiatannya banyak terjadi di luar negeri.

“Sejak awal beliau menyatakan bahwasanya dua bulan sampai enam bulan pertama beliau akan fokus pada modernisasi alutsista, makanya kalau teman-teman, bahkan dikritik kok pak Prabowo ke luar negeri terus?” kata Dahnil di Kantor Kemenhan, Jakarta Pusat, Kamis (16/1).

Di awal kepemimpinannya Prabowo tercatat sudah pernah berkunjung ke Jepang, Tiongkok, Prancis, Jerman, dan Turki. Prabowo juga dijadwalkan akan bertandang ke Rusia, namun belum jelas kapan waktunya.

Dahnil mengatakan, kritik tersebut muncul karena banyak pihak yang tidak paham kerja seorang Menhan. Setiap kunjungan ke luar negeri, mantan Danjen Koppasus itu bukan sebatas membahas alutsista, melainkan membangun konsep pertahanan negara.

“Satu tugas menhan adalah diplomasi pertahanan, diplomasi pertahanan itu penting sekali, itu adalah bagian penting konsep besar pertahanan kita, kita hidup di dunia terdiri dari negara negara yang besar,” imbuhnya.

Dahnil menjelaskan, dalam belanja alutsista, Kemenhan memiliki pertimbangan geopolitik dan geostrategis. Oleh karena itu diplomasi pertahanan sangat perlu dilakukan..

Komentar

Loading...