Revisi UU ASN, Anggota Komisi II Johan Budi Takut Ditagih Honorer K2

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Anggota Komisi II DPR RI Johan Budi mengaku belum bisa mengambil sikap apa-apa terhadap revisi UU ASN (Aparatur Sipil Negara). Pasalnya, mantan jubir Presiden Jokowi itu mengaku belum membaca UU ASN.

Johan juga belum tahu, pasal mana yang dinilai merugikan honorer K2. Itu sebabnya, sangat berbeda dengan mayoritas anggota Komisi II DPR lainnya yang getol memperjuangkan revisi UU ASN, Johan memilih untuk tidak berpendapat dulu.

“Undang-undangnya belum saya baca. Jadi saya belum bisa ambil sikap apakah mendukung revisi atau tidak,” kata Johan kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Jumat (17/1).

Johan Budi menegaskan, sangat tidak tepat bila dia bersikap atau berpendapat tetapi belum paham isi undang-undang. Walaupun dia sudah mendengar keluhan dari forum honorer K2.

“Saya akan memperjuangkan nasib honorer K2 dengan menyampaikan semua keluhan mereka kepada menteri pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. Namun ingat, ini tidak ada kaitannya dengan revisi UU ASN. Saya belum mau bicara revisi loh ya, karena saya belum baca sama sekali,” paparnya.

Dia berjanji bila sudah membaca UU ASN akan mengambil sikap. Sejak dilantik Oktober 2019, Johan mengungkapkan banyak undang-undang yang harus dipelajari. Itu sebabnya, UU ASN belum dijamahnya.

Dalam rapat dengar pendapat umum Komisi II DPR dengan forum honorer K2 pada 15 Januari, Johan secara tegas dan lugas menyampaikan komitmennya untuk memperjuangkan nasib para pegawai non-PNS tersebut.

Namun, dia tidak menyentil tentang revisi UU ASN. Dia tidak ingin membuat janji yang akhirnya ditagih honorer K2.

“Saya akan memperjuangkan nasib honorer K2 dengan menyampaikan aspirasi mereka kepada MenPAN-RB. Karena pemerintah lah yang punya kewenangan mengambil kebijakan,” tandasnya. (jpnn/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...