Kendala Cuaca Tak Halangi Pasokan Cabai Asal Indonesia Timur


FAJAR.CO.ID, LOMBOK TIMUR – Preferensi masyarakat Indonesia yang lebih menyukai cabai segar dibanding kering dan olahan menjadikan komoditas non substitusi ini wajib tersedia sepanjang waktu. Tak heran jika komoditas tersebut kerap menjadi penyebab inflasi karena perubahan harganya yang dinamis mengikuti jumlah pasokan dan distribusi hariannya.

Mengingat hal tersebut, Menteri Pertanian Sharul Yasin Limpo menekankan jajarannya untuk memastikan ketersediaan dan berikut pasokannya. Lombok Timur sebagai sentra cabai rawit terbesar turut andil menjaga stabilisasi pasokan Jabodetabek.

Ketersediaan cabai di Jabodetabek khususnya Pasar Induk Kramat Jati dan Cibitung sangat bergantung dari pasokan wilayah sentra. Sebagai sentra cabai rawit terbesar, Lombok Timur memberikan share lebih dari 14 persen terhadap produksi nasional dan hampir tidak pernah absen memasok ke pasar-pasar di Jabodetabek.

Kepala Bidang Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinas Pertanian Kabupaten Lombok Timur, M. Syafrudin saat ditemui di kantor dinas mengaku bahwa saat ini produksi cabai di wilayahnya mengalami penurunan akibat kemarau panjang. Kendati demikian pasokan ke Jabodetabek tetap ada setiap harinya meskipun tonasenya berkurang.

“Setelah kemarau panjang tahun lalu, hujan juga belum merata sehingga petani belum mau menambah luas tanamnya. Luas tanam yang ada pada September hingga Desember 2019 berturut-turut 142 ha, 81 ha, 198 ha dan 164 ha dengan provitas rata-rata 8,4 ton per ha. Dari jumlah tersebut, diprediksi produksinya akan terus meningkat hingga Maret mendatang,” jelas Syafrudin.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar