“Runtuhnya” Keraton Agung Sejagat, Pengikut Masih Ada yang Optimis

Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat Totok Santosa (kanan)- Fanny Aminadia(kiri). (BUDI AGUNG/JAWA POS RADAR JOGJA)

”Semula, saya janji ke tetangga yang minjemi duit, akan saya bayar setelah bayaran sebagai pejabat di KAS cair. Tapi, itu ya tak mungkin lagi sekarang.”

Namono juga sampai rela meninggalkan pekerjaan sebagai tukang loak demi mengabdi ke KAS. Selama mengabdi, Mono –sapaan akrabnya– tak pernah digaji. Untuk mencukupi kebutuhan keluarga, istrinya yang harus berjualan sayur dan menjadi buruh pijat. Bahkan, akhir tahun kemarin dia meminta uang Rp 1 juta kepada istrinya.

Tujuannya, membayar seragam. ”Pangkatnya jenderal bintang tiga,” ucap Utami, istri Mono.

Mono, papar sang istri, adalah tenaga bangunan yang mengerjakan bangunan keraton. Tapi, dia tidak pernah dapat uang. Bayarannya, seperti dijanjikan juga kepada Siti, Teguh, Eko, dan para penggawa lain, baru akan turun tahun ini.

Semakin tinggi jabatan, gaji yang dijanjikan juga semakin tinggi. Tapi, untuk bisa naik jabatan, penggawa KAS juga harus membayar dulu.

Yang seperti Mono, yang sampai rela melepas pekerjaan, juga tak sedikit. Chikmawan, misalnya, rela keluar dari pekerjaan sebagai pegawai negeri sipil (PNS) di Pemkab Purworejo.

Chikmawan menjadi tangan kanan Totok di Purworejo. Dia bertugas mencari anggota. Baik ketika membuat DEC atau saat mendirikan kerajaan.

Chikmawan sosok yang loyal. Tanahnya seluas 1 hektare di Pogungjurutengah pun direlakan untuk dibuat keraton.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Muhammad Nursam


Comment

Loading...