Dua Publik Figur Mangkir, Polisi Sita Rp4,1 Miliar

Rabu, 22 Januari 2020 14:59

FAJAR.CO.ID, SURABAYA– Penyidikan perkara investasi ilegal PT Kam and Kam terus bergulir. Dua figur publik seharusnya menjalani pemeriksaan di Polda Jatim kemarin (21/1). Namun, mereka mangkir dengan alasan disibukkan pekerjaan. Menurut informasi, keduanya adalah Shinta Dewi alias Tata Janeeta dan Regina Ivanova alias Regina Idol.

Kabidhumas Polda Jatim Kombespol Trunoyudo Wisnu Andiko menyatakan, keduanya sudah memberikan konfirmasi ke penyidik bahwa mereka tidak bisa datang. Hanya, dia tidak bisa memastikan. Komunikasi itu melewati kuasa hukum atau secara langsung lewat telepon ’’Minta penundaan karena yang bersangkutan masih punya kesibukan,” katanya.

Trunoyudo menjelaskan, dua penyanyi tersebut dipanggil penyidik sebagai saksi. Nama mereka muncul dari pemeriksaan terhadap saksi sebelumnya. Yakni, Eka Deli. ’’Dengan tidak hadir hari ini, berarti pemeriksaannya dilakukan pada lain hari,” tuturnya.

Mantan Kabidhumas Polda Jabar itu cukup menyayangkan batalnya pemeriksaan. Sebab, proses pemberkasan perkara otomatis ikut tertunda. ’’Walaupun kita sadari profesinya sebagai public figure, sebagai warga negara yang baik, seharusnya mereka meluangkan waktu,” ujarnya.

Menurut dia, penyidik sudah mengagendakan pemeriksaan saksi lain. Yakni, keluarga Cendana. ’’Ada tiga orang,” ujarnya. Mereka adalah Ari Haryo Wibowo Harjojudanto, Ilsye Aneke Ratnawati, dan Frederica Francisca Callebaut. Nama lain yang dijadwalkan menghadap penyidik, kata Trunoyudo, adalah desainer ternama Adjie Notonegoro.

Trunoyudo mengatakan, belum ada konfirmasi mereka bakal berhalangan. Dia meyakini keempatnya bakal mendatangi penyidik untuk memberikan penjelasan. ’’Keterkaitannya bisa diketahui setelah pemeriksaan,” ucap polisi dengan tiga melati di pundak itu.

Lulusan Akpol 1995 tersebut menambahkan, penyidik kembali menyita uang yang menjadi aset PT Kam and Kam. Nominalnya Rp4,1 miliar. Uang itu disita dari rekening dua tersangka. Yakni, Suhanda dan Martini Luisa alias dokter Eva. ’’Sebagaimana instruksi Bapak Kapolda, prioritas kami adalah menelusuri aset PT Kam and Kam,” ungkapnya. Uang itu diyakini berasal dari setoran member Memiles, aplikasi investasi ilegal yang dijalankan PT Kam and Kam.

Trunoyudo menjelaskan, dengan ditemukannya uang itu, total aset yang diamankan penyidik saat ini mencapai Rp128 miliar. Jumlah tersebut belum termasuk aset bergerak. Misalnya, puluhan mobil yang sudah diamankan.

Dirreskrimsus Polda Jatim Kombespol Gidion Arif Setyawan menuturkan bahwa penyitaan uang terbaru itu memang dilakukan pada rekening tersangka. Hanya, dalam praktiknya uang tersebut berasal dari rekening utama PT Kam and Kam. ’’Bukti aliran dananya sudah ada,” ungkapnya.

Gidion menyebut jumlah uang yang disita sangat mungkin terus bertambah. Sebab, pihaknya belum memeriksa semua rekening para tersangka. Menurut catatannya, masih ada setidaknya empat rekening lain yang sedang ditelusuri.

Mantan Dirreskrimum Polda Jatim tersebut mengatakan, pihaknya terus berusaha menelusuri aset PT Kam and Kam. Penyidikan juga difokuskan pada keterlibatan pihak yang mungkin bisa ditetapkan sebagai tersangka. ’’Nanti perkembangannya disampaikan secara berkala,” tutur perwira yang juga alumnus Akpol 1995 itu.

Sebagaimana diberitakan, praktik investasi ilegal PT Kam and Kam dibongkar polisi. Bisnis culas itu diketahui memiliki 264 ribu member. Dalam waktu delapan bulan sejak beroperasi, praktik penipuannya mampu mendapat omzet Rp 761 miliar.

Lima orang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara itu. Mereka adalah Kamar Taranchad (owner dan direktur), Suhanda (managing director). Martini Luisa alias dokter Eva (motivator), Prima Hendika (ahli TI), Sri Wiwit (pendistribusi hadiah atau reward).

Sejumlah figur publik terseret dalam perkara itu. Mayoritas pernah diundang pada acara yang diadakan PT Kam and Kam. Nama mereka dipakai untuk menarik perhatian masyarakat.

Modus investasi PT Kam and Kam adalah membuat sebuah aplikasi bernama Memiles. Masyarakat bisa mengunduhnya secara cuma-cuma. Memiles menjanjikan bonus berlimpah bagi warga yang mau berinvestasi dan mengajak orang lain untuk ikut mendaftar. (jpc/fajar)

Bagikan berita ini:
3
3
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar