Kiki Firdaus: Pulau Natuna Sangat Kecil, Jika Corona Menyebar Semua Selesai

Para pengunjuk rasa di Ranai, Natuna pada 1 Februari 2020 menuntut pemerintah untuk mengarantina pengungsi Indonesia dari Tiongkok, ke lingkungan yang lebih aman. Foto: Kiki Firdaus, diambil dari channelnewsasia

FAJAR.CO.ID, NATUNA - Sejumlah warga Natuna resah dengan keputusan pemerintah pusat menggunakan wilayah tempat tinggal mereka, menjadi lokasi karantina WNI yang dievakuasi dari Wuhan, Tiongkok terkait kekhawatiran wabah virus corona.

“Bukannya kami tidak menerima (WNI dikarantina di Natuna), kami hanya sangat takut dengan virus. Pulau Natuna sangat kecil. Jika virus corona itu menyebar, semuanya akan selesai," kata salah seorang warga Ranai (ibu kota Natuna), Kiki Firdaus kepada CNA (Channel News Asia), Senin (3/2).

Dia menyatakan kekecewaannya lantaran pemerintah pusat tidak memberitahu warga sebelumnya bahwa pulau mereka telah ditetapkan sebagai tempat karantina.

“Tiba-tiba mereka menurunkan logistik di Natuna. Tentu saja kami merasa dikhianati," katanya.

Kiki Firdaus dan ratusan warga lainnya telah berdemonstrasi di depan gedung wakil rakyat dan juga di pangkalan angkatan laut serta di bandara sejak Sabtu (1/2).

Salah seorang demonstran, Zakiah, yang berprofesi sebagai bidan, mengatakan bahwa setahu dia, fasilitas medis di Natuna terbatas. “Natuna hanya memiliki rumah sakit militer dan rumah sakit setempat tempat saya bekerja,” katanya.

Zakiah mengatakan satu-satunya peralatan pelindung yang tersedia untuk petugas kesehatan adalah masker bedah. "Kami tidak punya bodysuits. Kami takut jika orang terkontaminasi dan mereka harus datang ke rumah sakit kami, apa yang harus kami lakukan?" ujarnya.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar


Comment

Loading...